Pengakuan Otak Pembunuh Driver Taksi Online, Mau Menyerahkan Diri Tapi Takut Ditembak Mati

Setelah 10 bulan buron, otak pembunuh sopir taksol almarhum Sofyan ini mengakhiri petualangannya.

Pengakuan Otak Pembunuh Driver Taksi Online, Mau Menyerahkan Diri Tapi Takut Ditembak Mati
Haris Widodo/Sriwijaya Post
Akbar Al Farizi (34), otak pembunuhan terhadap sopir taksi online, Sofyan, saat berada di rumah setelah kakinya ditembak polisi saat akan ditangkap, Rabu (21/8/2019). 

TRIBUNNEWS.COM -- DENGAN kaki diperban akibat dua peluru bersarang di betis dan telapak kaki kirinya karena melawan saat ditangkap, Akbar Al Farizi (34) berjalan terpincang-pincang saat digiring ke Jatanras Polda Sumsel.

Setelah 10 bulan buron, otak pembunuh sopir taksol almarhum Sofyan ini mengakhiri petualangannya.

Penuturannya kepada Sriwijaya Post.

Sebelum merampok dan membunuh Sofyan yang merupakan driver taksi online, Akbar pernah menjajal pekerjaan sebagai driver taksi online.

Dia juga sempat bekerja sebagai sopir di dinas Pekerjaan Umum (PU) kabupaten Muratara.

Baca: DOWNLOAD Lagu Noah (Peterpan) MP3 Terbaik Sepanjang Masa, Lengkap dengan Cara Unduh MP4 di Sini

Baca: Link Live Score Barito Putera vs Persipura Liga 1 2019 Sore Ini, Mulai 15.30 WIB Akses di Sini

Baca: ZODIAK HARI INI Ramalan Bintang Jumat 23 Agustus 2019 Aries Dimanja Pasangan Cancer Capai Kesuksesan

Baca: CPNS 2019 Segera Dibuka, BKN Jawab Pertanyaan Terkait Syarat Pendaftaran hingga Posisi Jabatan

Akbar mengaku sejak berada di Palembang bersama tiga kawannya memang ingin melakukan kejahatan, namun tidak berniat membunuh Sofyan.

"Aku dan ketiga kawan yang lain tidak sengaja membunuh Sofyan saat akan merampok korban.

Itu tidak sengaja, pokoknya kami datang ke Palembang intinya mau cari uang.

Tapi bukan untuk merampok driver online. Tapi misalnya ada motor orang yang lengah bisa kami ambil," kata dia.

Namun karena belum juga dapat-dapat sasaran, akhirnya mereka memutuskan merampok driver taksi online.

Halaman
12
Editor: Hendra Gunawan
Sumber: Sriwijaya Post
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved