Rusuh di Papua

UPDATE Kasus Ucapan Rasis ke Mahasiswa Papua: Belum Ada Tersangka, Ketua DPR Desak Pelaku Ditangkap

Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah memerintahkan Kapolri Jenderal Tito Karnavian untuk menangkap pelaku ucapan rasis terhadap mahasiswa Papua.

UPDATE Kasus Ucapan Rasis ke Mahasiswa Papua: Belum Ada Tersangka, Ketua DPR Desak Pelaku Ditangkap
KOMPAS.COM/GHINAN SALMAN
Sejumlah polisi menggunakan perisai mendobrak dan menjebol pintu pagar Asrama Papua Surabaya di Jalan Kalasan, Surabaya, Jawa Timur, Sabtu (17/8/2019). 

TRIBUNNEWS.COM - Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah memerintahkan Kapolri Jenderal Tito Karnavian untuk menangkap pelaku ucapan rasis terhadap mahasiswa Papua.

Pernyataan Jokowi itu disampaikan pada Kamis (22/8/2019). 

Meski demikian, hingga saat ini, Sabtu (24/8/2019), belum ada satu tersangka pelaku rasis ditetapkan.

Kini, Ketua DPR Bambang Soesatyo dan Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu juga mendesak agar polisi menangkap pelaku ucapan rasis. 

Berikut rangkuman terkini ucapan rasis terhadap mahasiswa Papua:

1. Ketua DPR Minta Polri Segera Tangkap Pelaku

Ketua DPR RI Bambang Soesatyo meminta Polri segera menangkap pelaku dugaan tindak pidana diskriminasi rasial terhadap mahasiswa asal Papua.

Dugaan tindakan rasisme tersebut terjadi saat insiden pengepungan asrama mahasiswa Papua di Surabaya, Jumat (16/8/2019) pekan lalu.

Baca: PKS Tolak Usul Lukas Enembe untuk Libatkan Pihak Internasional Selesaikan Konflik Papua

Akibatnya, terjadi aksi unjuk rasa yang berujung kerusuhan di Papua dan Papua Barat.

"Harus diproses hukum semuanya, terutama soal penghinaan kalau ditemukan ada pelanggaran hukum dan pidana," ujar Bambang saat ditemui di Hotel Grand Cempaka, Jakarta Pusat, Sabtu (24/8/2019).

Halaman
1234
Penulis: Daryono
Editor: Muhammad Nursina Rasyidin
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved