Digaji Jauh Lebih Rendah Dari PRT, Guru Honorer Ini Bikin Usaha Sendiri

Dwi Prasetyawati, guru honorer SD asal Ambo Wetan, Ulujami, Pemalang, Jawa Tengah mesti melakukan usaha sampingan.

Digaji Jauh Lebih Rendah Dari PRT, Guru Honorer Ini Bikin Usaha Sendiri
Istimewa
Ratusan guru honorer SD di Pemalang saat beraudiensi dengan DPRD Pemalang. Hari ini, Senin (2/12/2019) ribuan guru honorer SD di Pemalang melakukan aksi mogok, mereka menuntut gaji disamakan dengan UMK. Gaji sebesar Rp 300.000 sebulan dianggap sudah tidak manusiawi 

TRIBUNNEWS.COM -- Ribuan guru honorer SD di Pemalang, Jawa Tengah hari ini melakukan aksi mogok.

Aksi itu dilakukan karena gaji mereka tidak manusiawi.

Tribunnews.com sempat mewawancari dua orang guru honorer SD di Pemalang.

Dwi Prasetyawati, guru honorer SD asal Ambo Wetan, Ulujami, Pemalang, Jawa Tengah mesti melakukan usaha sampingan.

Merasa tak mampu membiayai dua anaknya yang masih kecil dengan honornya sebagai guru honorer, Dwi putar otak dengan berjualan warung di depan rumahnya.

Sejak ditinggal sang suami tahun lalu, Dwi memang harus menghidupi diri sendiri dengan dua buah hatinya yang berumur 5 tahun dan 2 tahun.

Dwi Prasetyawati
Dwi Prasetyawati (Dokumen pribadi)

"Saya sebagai guru honorer dibayar Rp 175.000 sebulan, jadi tak mungkin hanya dengan jadi guru bisa menghidupi dua anak," ujar Dwi kepada Tribunnews.com, Senin (2/12/2019).

Baca: Tuntut Gaji Sesuai UMK, Hari Ini 2.860 Guru Honorer SD di Pemalang Lakukan Aksi Mogok

Baca: Ribuan Guru Honorer di Garut Gelar Demo di Kantor DPRD Mengadukan Nasibnya untuk Jadi PNS,

Baca: Baru 3 Tahun Berumah Tangga Pasutri di Pemalang Tewas Diserang Lebah

Justru dari jualan di warungnya itu Dwi bisa memenuhi kehidupan sehari-hari.

Ia buka warungnya saat pulang mengajar hingga larut malam.

Dari jualan minuman dan makanan di depan rumahnya, Dwi bisa mendapatkan penghasilan tambahan.

Halaman
123
Penulis: Hendra Gunawan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved