Breaking News:

Guru Honorer Tertua di Sukabumi Pingsan di Tempat Rapat, Diduga Kelelahan setelah 3 Jam Naik Motor

Seorang guru honorer berusia 68 tahun tiba-tiba pingsan saat menghadiri sebuah acara. Pria tersebut diduga kelelahan setelah menempuh perjalanan jauh.

tribunjabar/fauzi noviandi
Guru Honorer Tertua di Sukabumi Itu Pingsan, Saat Tiba di Tempat Rapat, Kelelahan 3 Jam Naik Motor 

Laporan Kontributor Kota Sukabumi, Fauzi Noviandi

TRIBUNNEWS.COM - Seorang guru honorer berusia 68 tahun tiba-tiba pingsan saat menghadiri sebuah acara.

Pria tersebut diduga kelelahan setelah menempuh perjalanan jauh.

Pria bernama Yayat Supriatna itu ternyata menempuh perjalanan sepeda motor selama 3 jam untuk sampai tempat tersebut.

Yayat Supriatna (68) sempat mengagetkan sejumlah guru honorer karena tiba-tiba tidak sadarkan diri alias pingsan, saat tiba di Gedung Disen, Kecamatan Cisaat, untuk menghadiri Rakerda Front Pembela Guru Honorer Indonesia (FPHI) Kabupaten Sukabumi.

Pria sepuh asal Kampung Bojong RT 07/06 Desa Tegalpanjang, Kecamatan Cidolog, tersebut tidak sadarkan diri, diduga kelelahan seusai perjalanan selama tiga jam dari Cidolog ke Cisaat menggunakan sepeda motor, Kamis, (17/9/2020)

Yayat yang berprofersi sebagai guru honorer itu pun langsung dibawa ke Puskesmas terdekat untuk diperiksa. Setelah beberapa saat terbaring di Puskesmas itu, ia pun kembali menghadiri Rakerda tersebut.

Baca: Video Viral Guru Doakan Muridnya Mati saat Mengeluh Belajar Online, Polisi Diminta Usut Kasusnya

Baca: Video Ibu-ibu Gunting Bendera Merah Putih Viral, Ikuti Saran dari Guru Les, Ternyata Ini Motifnya

Guru Honorer Tertua di Sukabumi Itu Pingsan, Saat Tiba di Tempat Rapat, Kelelahan 3 Jam Naik Motor
Guru Honorer Tertua di Sukabumi Itu Pingsan, Saat Tiba di Tempat Rapat, Kelelahan 3 Jam Naik Motor

"Kata petugas Puskesmas saya cuma kelelahan, karena perjalanan jauh dari Cidolog ke Cisaat selama tiga jam diboceng di motor," katanya pada Tribunjabar.id.

Meskipun berjarak puluhan kilometer dari tempat tinggalnya, pria yang terkenal dengan sapaan Abah Yayat tersebut mengaku harus mengadiri acara Rakorda FPHI karena untuk memperjuangkan hak-haknya sebagai guru honorer.

Diketahui Abah Yayat merupakan seorang guru honorer tertua di Kabupaten Sukabumi dan sudah hampir selama 30 tahun mengabdi menjadi tenaga pengajar di SDN Cukangbatu, Desa Mekarjaya.

Halaman
12
Editor: Miftah
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved