Breaking News:

Sindikat Jual Beli Senjata Api Asal Flipina Akan Dibawa ke Papua, Transaksinya di Sulut

Pertengahan Juni 2020, Jhon, MS, dan SS berangkat ke Kabupaten Sangihe untuk membeli senjata api dari RB.

Dhias Suwandi
Kapolda Papua (tengah) bersama Wakapolda Papua, Kabid Humas Polda Papua, Wakapolres Nabire dan Kanitserse Polres Nabire, tengah menunjukan barang bukti senjata api yang berhasil diamankan dari MS yang merupakan sindikat penjualan senjata dari Filipina, Jayapura, Papua, Selasa (5/1/2021) 

Pada Oktober 2020, Jhon menghubungi MS untuk berangkat menemui RB di Sangihe.

Perintah itu diberikan karena belum ada info lebih lanjut tentang transaksi pembelian senjata itu setelah dua bulan kesepakatan transaksi.

MS pun bertemu dan menanyakan perihal senjata itu kepada RB di Sangihe.

RB pun menghubungi SS untuk datang ke Sangihe agar bersama-sama membawa senjata dan amunisi itu ke Papua.

Setelah SS tiba, RB menyerahkan dua karton yang masing-masing berisi enam pucuk senjata api laras pendek dan amunisi.

SS dan MS pun membawa senjata api itu ke Papua dengan menumpangi KM Sinabung. Tiba di Pelabuhan Sorong, SS turun dari kapal.

Sementara MS melanjutkan perjalanan menuju Pelabuhan Manokwari. Tiba di Manokwari, MS menurunkan dua pucuk senjata untuk diberikan kepada KS.

Satu senjata dibanderol dengan harga Rp 30 juta. Uang hasil penjualan itu digunakan untuk kebutuhan sehari-hari. Sementara, empat pucuk senjata dibawa ke Kabupaten Biak.

MS menyimpan empat senjata itu di rumah keluarganya di Biak. Ia lalu berangkat ke Nabire menggunakan pesawat.

Tiba di Nabire, Jhon justru memerintahkan MS kembali ke Biak untuk mengambil empat pucuk senjata api tersebut.

Halaman
123
Editor: Hendra Gunawan
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved