Breaking News:

Virus Corona

Demo Tolak PPKM Darurat: Perusuh Baju Hitam, Bom Molotov, Diduga Ditunggangi Kelompok Anarko

Sejumlah temuan polisi terkait demo tolak PPKM Darurat di Bandung cukup mencengangkan, hal ini menuai reaksi dari anak buah Menteri Luhut.

TribunJabar/Deni Denaswara
Massa aksi di Balaikota Bandung, Rabu (21/7/2021). 

TRIBUNNEWS.COM, BANDUNG - Aksi unjuk rasa ratusan orang di Kota Bandung Jawa Barat menjadi sorotan.

Pasalnya menurut temuan polisi, peserta aksi ada yang membawa bom molotov.

Tidak hanya itu, perusuh yang mengenakan baju hitam turut diamankan.

Diduga aksi ini ditunggangi oleh Kelompok Anarko.

Alhasil aksi para demonstran yang memprotes kebijakan pemerintah terkait penanganan Covid-19 itu mendapat respon dari anak buah menteri Luhut Binsar Pandjaitan.

Baca juga: Soal Penanganan Covid-19, Luhut, Erick Thohir dan Ridwan Kamil Sampaikan Permintaan Maaf

Polisi Tangkap Perusuh dan Sita Bom Molotov

Di tengah pemberlakuan PPKM Darurat atau PPKM Level 4, ratusan orang berunjuk rasa di Kota Bandung Jawa Barat memprotes kebijakan pemerintah terkait penanganan Covid-19.

Kapolrestabes Bandung Kombes Ulung Sampurna Jaya menduga ada pihak tertentu yang mengajak warga untuk tidak setuju dengan pemberlakuan PPKM Darurat.

Dugaan itu didasarkan pada temuan bom molotov pada sejumlah perusuh pada unjuk rasa protes PPKM Darurat diperpanjang di Kota Bandung yang sempat ricuh, Rabu (21/7/2021).

Ratusan pengunjuk rasa berpakaian hitam-hitam diamankan.

Halaman
1234
Penulis: Theresia Felisiani
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved