Breaking News:

Hilang di Ambon, ABG Putri Ini Ditemukan Telah Jadi Pramuria di Papua Barat

Tak hanya itu, Samudro juga mengaku, sejak korban IGH keluar dari Ambon ke Fakfak, keluarganya pun tidak tau.

Editor: Hendra Gunawan
Tribunpapuabarat.com
Kepolisian Resort (Polres) Fakfak, meringkus dua orang pelaku eksploitasi anak di bawah umur (pramuria). 

Laporan Wartawan TribunPapuaBarat.com, Safwan Ashari Raharusun

TRIBUNNEWS.COM, FAKFAK - Kepolisian Resort (Polres) Fakfak, meringkus dua orang pelaku eksploitasi anak di bawah umur (pramuria).

Kedua pelaku tersebut, berinisial M dan T, yang bertugas sebagai perekrut serta penampung hingga dipekerjakan sebagai pramuria.

Kasat Reskrim Polres Fakfak, Iptu Hamdan Samudro, mengatakan awalnya pihaknya mendapatkan informasi dari masyarakat. eksploitasi terhadap anak dibawah umur.

"Berkaitan dengan eksploitasi anak dibawah umur berinisial IGH (17)," ujar Samudro, saat dihubungi TribunPapuaBarat.com, Senin (2/8/2021).

Baca juga: Fakta Prostitusi Online yang Libatkan Artis TA, Patok Tarif Rp 70 Juta hingga Alasan Jual Diri

Dengan informasi tersebut, pihaknya melakukan penyelidikan dan mengamankan korban.

"Berdasarkan hasil gelar perkara, diketahui kedua tersangka berinisial M dan T, diduga kuat telah melakukan tindak pidana perdagangan orang," tuturnya.

Ia menjelaskan, kedua tersangka telah melanggar Undang-undang (UU) pemberantasan tindak pidana perdagangan orang dan atau perlindungan anak.

Baca juga: Greysia/Apriyani Raih Emas Olimpiade, PB Jaya Raya Siapkan Bonus, Berapa Nominalnya?

Samudro mengaku, berdasarkan pengakuan korban IGH diajak dari Ambon, ke Fakfak, dengan janji untuk diberikan pekerjaan.

"Saat tiba di Fakfak, korban ditampung di Kafe Barcelona. Dia sempat kaget karena harus dipekerjakan sebagai pramuria," bebernya.

Halaman
123
Sumber: Tribun Papua
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved