Breaking News:

Dalam Sepekan, Tiga Kali Dinding Pembatas SD Tukangan Yogya Jadi Korban Vandalisme 

Kepala SD Tukangan Sardi Spd mengatakan, dalam satu pekan terakhir sudah ada tiga tulisan yang bermuatan provokatif di dinding sekolahnya.

TribunJogya/Miftahul Huda
Kondisi dinding pembatas SD Tukangan Yogyakarta yang dipenuhi tulisan kritik. 

TRIBUNNEWS.COM, YOGYA - Tembok di depan SD Tukangan di Jalan Raya Suryopranoto, Pakualaman, menjadi sasaran para kreator mural dan vandalisme berkreasi. 

Tampak tembok tersebut ditulisi sejumlah kalimat oleh orang-orang yang tidak bertanggung jawab.

Kepala SD Tukangan Sardi Spd mengatakan, dalam satu pekan terakhir sudah ada tiga tulisan yang bermuatan provokatif di dinding sekolahnya.

Tulisan pertama muncul pada Selasa (24/8/2021) dan pihak sekolah melapor ke Satpol PP, kemudian hari berikutnya anggota Satpol PP menghapus tulisan itu.

Begitu mengetahui tulisan pertama dihapus, oknum tidak bertanggung jawab kembali beraksi dengan menuliskan beberapa kalimat serupa pada Kamis (26/8/2021).

Baca juga: Mural Bernada Protes Juga Hiasi Kota Bogor, Bakal Dihapus ? 

Kemudian hari berikutnya yakni Jumat (27/8/2021) tulisan itu kembali diketahui oleh pihak sekolah dan dihapus oleh Satpol PP Kota Yogyakarta.

Oknum yang belum diketahui identitasnya tersebut tidak kapok dan justru menuliskan kalimat yang menunjukan kekesalannya.

Pantauan Tribun Jogja pada Senin (30/8/2021) siang, setidaknya  ada sekitar 9 kalimat kekesalan yang ditulis oleh kreator street art di dinding sepanjang kurang lebih 50 meter itu.

Beberapa kalimat itu di antaranya 'PERAN NEGARA DIMANA?' Kemudian 'KRITIK KOK DIHAPUS' lalu 'AWAS REZIM GILA' ada juga tulisan 'BISNIS VAKSIN GAK MALU?'

Selanjutnya ada pula 'AKU INGIN SEKOLAH OFFLINE' dan tulisan paling besar di tembok tersebut berbunyi 'HANYA DISINI NEGARA TAKUT MURAL' dengan diberi hastag Lomba Dibungkam.

Halaman
123
Sumber: Tribun Jogja
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved