Breaking News:

Tiga Penumpang Ambulans Keroyok Warga di Bandung, Sopir Langsung Klarifikasi ke Polisi

Sekelompok orang turun dari mobil ambulans dan langsung menyerang warga yang jaga pos penyekatan

Editor: Erik S
ISTIMEWA
Ilustrasi video pengeroyokan penumpang ambulans terhadap warga di Jalan Raya Cililin, Kabupaten Bandung Barat (KBB). 

TRIBUNNEWS.COM, BANDUNG- Tiga penumpang ambulans menyerang warga di Jalan Raya Cililin, Kabupaten Bandung Barat (KBB), Jawa Barat, tepatnya di depan SPBU Manapa (6/9/2021).

Warga yang diserang penumpang ambulans tersebut adalah warga yang menjaga penyekatan perbaikan jalan. Penumpang tersebut diduga telah merencanakan aksi pengeroyokan tersebut berdasarkan pengakuan sopir ambulan, Dani Setiawan (33).

Dalam video berdurasi 2 menit 50 detik itu terlihat sekelompok orang turun dari mobil ambulans dan langsung menyerang warga yang saat itu berjaga di pos penyekatan.

Kemudian, seorang warga terlihat dikeroyok dan dipukuli oleh tiga orang penumpang ambulans tersebut.

Baca juga: Viral Video Satpol PP di Pekanbaru Dikeroyok Wanita Pesanan dan 6 Teman Prianya, Dipicu Soal Bayaran

Sopir ambulans Desa Batulayang, Dani Setiawan (33), mengatakan, pemakaian kendaraan ambulans dalam kejadian tersebut tidak direncanakan karena penumpang itu sebelumnya minta bantuan kepada sopir diantar ke RSUD Cililin.

"Awalnya saya hendak mengirim surat SKTM ke salah satu warga Desa Pataruman. Pulang dari sana, saya mengendarai ambulans santai karena tidak sedang bawa pasien," ujarnya kepada wartawan saat dikonfirmasi, Jumat (8/10/2021).

Tangkap layar video pengeroyokan penumpang ambulans terhadap warga di Jalan Raya Cililin, Kabupaten Bandung Barat (KBB).
Tangkap layar video pengeroyokan penumpang ambulans terhadap warga di Jalan Raya Cililin, Kabupaten Bandung Barat (KBB). (Tangkap layar video)

Kemudian saat tiba lokasi kejadian, kata Dani, datang seseorang minta bantuan membawa rekannya ke rumah sakit Cililin karena mengalami luka di bagian kepala.

"Saya langsung tancap gas ke RSUD Cililin karena saya menduga bahwa orang yang terluka itu korban kecelakaan lalu lintas."

"Saya naikkan orang yang luka itu ke ambulans," kata Dani.

Ia mengatakan, saat itu terlihat ada rekannya sebanyak 6 orang yang ikut mendampingi, termasuk dua kendaraan roda dua supaya perjalanan ambulans ini lancar tanpa hambatan.

Baca juga: Nenek 90 Tahun Ini Lapor Polisi Karena Diusir dan Dianiaya Anak Cucunya dari Lahan Pertaniannya

Halaman
12
Sumber: Tribun Jabar
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved