Breaking News:

Mobil yang Dikendarainya Tabrak Bus di Jalan Banda Aceh-Medan, Zulfikar dan Anaknya Meninggal

Zulfikar dan anaknya Azril Arafah meninggal dunia setelah mobil yang mereka tumpangi mengalami kecelakaan di jalan Banda Aceh-Medan.

Editor: Dewi Agustina
Serambinews.com/Yusmandin Indris
Angkutan umum berbadan lebar bus JRG bertabrakan dengan Panther Pikap di ruas jalan nasional kawasan Desa Paya Rangkuluh, Kutablang Bireuen, Sabtu (27/11/2021). 

TRIBUNNEWS.COM, BIREUEN - Zulfikar (29) dan anaknya Azril Arafah (3) meninggal dunia setelah mobil yang mereka tumpangi mengalami kecelakaan di jalan Banda Aceh-Medan, kawasan Desa Paya Rangkuluh, Kecamatan Kutablang, Bireuen, Sabtu (27/11/2021) sekitar pukul 03.45 WIB.

Sementara sang istri, Agusnia (23) mengalami luka ringan.

Dan lima penumpang bus JRG mengalami luka ringan.

Kapolres Bireuen AKBP Mike Hardy Wirapraja SIK MH, melalui Kasat Lantas, AKP Andrew Agrifina Prima Putra SIK, menjelaskan, kejadian itu berawal saat mobil barang Panther pikap BL 8119 AO yang disopir Zulfikar (29) dengan penumpang istrinya Agusnia (23) dan anak mereka Azril Arafah (3) melaju dari arah Banda Aceh ke arah Medan.

Sesampai di kawasan itu, mobil pikap tersebut melaju dengan melebar ke kanan jalan.

Akibatnya mobil bertabrakan dengan bus JRG yang melaju dari arah berlawanan atau dari Medan ke Banda Aceh.

Bus D 7642 YA yang dikemudikan oleh Hendri Yana Budiman (38) berpenumpang 30 orang.

Akibat tabrakan tersebut, menurut AKP Andrew, sopir mobil pikap Zulfikar dan anaknya Azril Arafah, yang merupakan warga Desa Keude Tangse, Kecamatan Tangse, Pidie, meninggal dunia.

Baca juga: Bukan Kecelakaan Tunggal, Warga Sukabumi Ini Ternyata Diserang 8 Orang

Sedangkan sopir bus yang tercatat sebagai warga Desa Cikurubuk, Kecamatan Manonjaya, Kabupaten Tasikmalaya, Jawa Barat, selamat dari musibah tersebut.

Adapun lima penumpang bus yang mengalami luka ringan adalah, Ridho (30), mahasiswa, warga Ulee Kareng, Banda Aceh; Irma Oktaviana, mahasiswi, warga Desa Wel Wel, Kecamatan Simeulue Tengah, Simeulue; Nasrinah Hanim (41), mahasiswi, warga Gampong Kramat, Banda Aceh; Dani Ramdani (47), kernet bus warga Desa Bojongsoang, Kecamatan Bojongsoang, Kabupaten Bandung, Jawa Barat, dan Darmazi (52), warga Desa Paya Mabar, Kecamatan Stabat, Kabupaten Langkat, Sumatera Utara.

Halaman
1234
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved