Pernikahan Tak Direstui, Wanita di Palembang Dapat Ancaman dari Keluarga Istri Pertama Suaminya

Seorang wanita di Kota Palembang Sumatera Selatan, mengaku mendapat ancaman dari keluarga istri pertama suaminya.

Editor: Endra Kurniawan
Pixabay
Ilustrasi seorang wanita di Palembang mendapatkan ancaman dari keluarga istri pertama suaminya. 

TRIBUNNEWS.COM - Seorang wanita di Kota Palembang, Sumatera Selatan, mengaku mendapat ancaman dari keluarga istri pertama suaminya.

Juriah (43) menyebut, pernikahannya dengan H Amiru Husni (73) tak mendapat restu.

Juriah kemudian melaporkan Hj Siti Permai (71), istri pertama H Amiru Husni ke polisi.

Juriah diketahui mendatangi Sentra Pelayanan Kepolisian Terpadu (SPKT), Polrestabes Palembang, Selasa (14/6/2022).

Menurut warga Lorong Perbatasan, Kecamatan SU I Palembang kejadian itu terjadi saat ia hendak menutup pondok pindang kito milik orang tuanya di Jalan SH Wardoyo, Kelurahan 7 Ulu, Kecamatan SU I Palembang, Sabtu (11/6/2022) sekitar pukul 15.30 WIB.

Baca juga: Murid SD di Binjai Meninggal Diduga Dianiaya Teman, Dinas Perlindungan Anak Mengaku Tidak Tahu

"Saat itu saya hendak menutup pondok, tapi tiba-tiba datang anak dari istri pertama suami saya Sholahuddin bersama anaknya."

"Mereka mengancam agar saya berpisah dengan suami saya H Amiru Husni (73)," ujarnya.

Selain melakukan pengancaman, mereka turut melakukan penganiayaan terhadap dirinya dan juga melakukan pengerusakan barang yang ada di pondok pindang kito.

"Saya nikah dengan suami saya tidak direstui oleh istri pertamanya Hj Siti Permai (71)," katanya.

Korban saat melapor ke SPKT Polrestabes Palembang, Selasa (14/6/2022).
Korban saat melapor ke SPKT Polrestabes Palembang, Selasa (14/6/2022). (Sripoku.com/Andi Wijaya)

Dirinya menuturkan, sudah menikah selama dua tahun, tapi baru pertama kalinya anaknya Hj Siti Permai bersama cucunya datang ke Tempat Kejadian Perkara (TKP).

Dan mengancam agar korban berpisah dengan suaminya yang disertai penganiayaan dan pengerusakan barang.

"Untuk pengancaman mereka bilang kalau ini baru awalnya.

Nanti akan ada yang lebih parah lagi.

Atas kejadian itu saya melaporkan ke SPKT Polrestabes Palembang terkait penganiayaan, " katanya.

Baca juga: Siswa MTs di Kotamobagu Tewas Dianiaya Temannya, Ternyata Ada Korban Lain, Pihak Sekolah Akui Lalai

Halaman
12
Sumber: Sriwijaya Post
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved