Breaking News:

Mengenal Bioinformatika yang Makin Penting Perannya untuk Masa Depan Digital Indonesia

Bioinformatika merupakan aplikasi sains data untuk bidang biologi. Sains data sendiri sudah mulai lumrah dipelajari, terutama dalam konteks big data.

dok. ALMI
Arli Aditya Parikesit 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Bioinformatika memiliki pasar yang cerah untuk dikembangkan. Tidak mengherankan bahwa permintaan di seluruh dunia untuk ahli bioinformatika sedang meningkat.

Antara tahun 2020 dan 2027 pasar bioinformatika global akan meningkat sebesar 13,4% setiap tahun karena institusi bisnis biologis dan klinis berusaha memberikan layanan berbasis data yang lebih efektif dan efisien.

Bioinformatika merupakan aplikasi sains data untuk bidang biologi. Sains data sendiri sudah mulai lumrah dipelajari, terutama dalam konteks big data.

Media sosial analytics, finance informatics, dan ramalan cuaca adalah ranah-ranah yang umum untuk aplikasi sains data.

Perbedaannya, bioinformatika bergerak di ranah biologi maupun biosains. Jadi sains data diaplikasikan untuk membantu menyelesaikan masalah kesehatan, lingkungan, dan pangan.

Misalnya dengan mengakses dan optimalkan basis data genome dan proteome untuk desain obat dan vaksin.

Baca juga: Sains Data, Kini Jadi Jurusan Kuliah Paling Dicari

Arli Aditya Parikesit, Vice Rector of Research and Innovation Indonesia International Institute for Life Sciences (i3L) Senin (26/7/2021) mengatakan, sangat penting bagi pelajar Indonesia untuk mempelajari Bioinformatika saat ini.

Baca juga: Pakar Trombosis Belanda: Keputusan Penghentian Vaksin AstraZeneca Harus Didasari Sains, Bukan Emosi

“Data is the new oil’, Jika data, terutama data biologis, dapat diolah dengan baik, maka akan menghasilkan informasi yang bermanfaat, dan berharga.

Sebagai contoh, vaksin mRNA COVID-19 yang fenomenal buatan Pfizer-Biontech dan Moderna, pada tahap awal didesain dengan menggunakan simulasi molekuler berbasis perangkat bioinformatika,” kata Arli.

Baca juga: Australia Tak Wajibkan Masker, Epidemiolog Sebut Buah Manis dari Strategi Sains

Demikian juga dengan desain awal obat antiretroviral untuk HIV/AIDS, dimana ilmuwan menggunakan ilmu bioinformatika dari sejak tahun 90-an untuk keperluan tersebut.

Halaman
12
Editor: Choirul Arifin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved