Breaking News:

Teknologi Fingerprint Combat dari Hyppe Jawab Aneka Keluhan Pembajakan Konten

Hyppe dihadirkan sebagai aplikasi media sosial yang akan menjawab keluhan pembajakan konten.

AARP
Hyppe dihadirkan sebagai aplikasi media sosial yang akan menjawab keluhan pembajakan konten. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Beraktivitas di era serba digital seperti sekarang ini, tentu sangat lekat dengan hadirnya media sosial. Bahkan media sosial kini telah menjadi salah satu aspek penting dalam menjalankan sebuah bisnis.

Perkembangan media sosial yang awalnya hanya sebagai tempat bersosialisasi, kini menjadi sebuah ekosistem baru, yang mengubah cara orang dalam bertransaksi, bersosialisasi, meeting dan sebagainya menjadi serba online.

Menjadi seorang content creator kini juga menjadi bisnis yang menjanjikan.

Content Creator merupakan sebuah profesi untuk membuat suatu konten, baik berupa tulisan, gambar, video, suara, ataupun gabungan dari dua atau lebih materi.

Kemudian biasanya masuk ke dalam tim kreatif atau tim media sosial karena konten-konten tersebut dibuat untuk media digital, seperti Youtube, Instagram, Tiktok, dan lainnya.

Namun, masih terdapat masalah yang seringkali dialami para content creator, salah satunya mengenai pembajakan konten yang dilakukan oleh pihak lain.

Baca: Singgung Bill Gates, Cuitan Elon Musk Mendadak Jadi Viral, Apa Isinya?

Karena itu, Hyppe dihadirkan sebagai aplikasi media sosial yang akan menjawab masalah tersebut dan fokus pada teknologi proteksi konten, dengan mengusung teknologi Fingerprint Combat sebagai basis teknologinya, untuk menjaga konten dari pembajakan.

Baca: Bertekuk Lutut, Facebook dan Google Harus Bayar Konten Berita di Australia

Berbicara mengenai Fingerprint Combat, teknologi ini sendiri dapat membantu dalam memberikan proteksi kepada setiap konten jika terjadi indikasi pembajakan konten.

“Kami menerapkan Blockchain dan Fingerprint Combat sebagai basis teknologi di aplikasi Hyppe agar para content creator dapat menjaga hak kepemilikan konten mereka sekaligus dapat melakukan transaksi jual beli konten kepada sesama pengguna aplikasi Hyppe,” ungkap Magin M selaku Chief Strategy Officer Hyppe Teknologi Indonesia.

Selain Fingerprint Combat, aplikasi Hyppe juga menyertakan Blockchain ke dalam basis teknologinya.

Halaman
123
Editor: Choirul Arifin
Ikuti kami di

BERITA REKOMENDASI

KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved