Breaking News:

Tersandung Kasus Diskriminasi, Activision Blizzard Didenda Sebesar 18 Juta Dolar AS

Activision Blizzard tersandung kasus pelecehan seksual terhadap karyawannya. Kasus tersebut membuatnya harus didenda sebesar 18 juta dolar.

tangkap layar activisionblizzard.com
Activision Blizzard. Tersandung Kasus Diskriminasi, Activision Blizzard Didenda Sebesar 18 Juta Dolar AS 

TRIBUNNEWS.COM - Activision Blizzard dituntut atas kasus pelecehan seksual dan didenda sebesar 18 juta dolar AS atau sekira Rp 257,5 miliar.

Selain itu oleh The Equal Employment Opportunity Commission atau EEOC, perusahaan gim tersebut juga dituntut atas diskriminasi seksual.

Dikutip dari BBC, ini adalah salah satu tuntutan terhadap perusahaan yang ditangani oleh wilayah hukum California, AS.

Namun Activision tetap membantah seluruh pelanggaran yang dicantumkan dalam laporan EEOC.

Baca juga: Amazon Umumkan Astro, Robot Asisten Rumah yang Mampu Bergerak Otomatis, Bisa Patroli Cek Keamanan

Baca juga: Gunakan Sensor Sony, Kamera iPhone 13 Pro Max Ternyata Masih Kalah dari Huawei dan Xiaomi

Sebenarnya, perusahaan yang membuat gim seperti Call of Duty, World of Warcraft, dan Overwatch tersebut sudah diinvestigasi oleh EEOC sejak 2018.

EEOC sendiri merupakan lembaga yang bertanggung jawab untuk menegakan hukum federal tentang diskriminasi pekerja.

Terkait kasus yang ditangani, EEOC telah melayangkan tuduhan kepada Activision Blizzard berupa pelanggaran hukum atas praktik pekerja dengan melakukan penindasan terhadap karyawan, individu, atau grup dengan serangan secara seksual.

Selain itu terdapat juga diskriminasi terhadap karyawan wanita yang sedang dalam masa hamil.

Tuduhan tersebut telah dituliskan oleh EEOC dan diberikan ke pengadilan California, Senin (26/9/2021).

Berikut beberapa hal yang harus dilakukan Activision terkait tuduhan EEOC:

Halaman
123
Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved