Wisata Sulsel

Ritual Tolak Sial Dengan Bermain-main Air Hingga Berpantun di Kepulauan Selayar

Untuk tolak bala (sial), masyarakat Kepulauan Selayar menggelar A'dinging-dinging yang digelar turun temurun tiap bulan Muharram. Seperti apa?

Editor: Agung Budi Santoso
Tribun Timur/ Muthmainah Amri
Ritual A dinging-dinging di Kepulauan Selayar, untuk tolak bala (nasib sial). 

Laporan Wartawan Tribun Timur, Muthmainnah Amri

TRIBUNNEWS.COM, SELAYAR - Warga kampung Tenro desa Bontolempangan kecamatan Buki kabupaten Kepulauan Selayar, Sulawesi Selatan, baru saja menggelar ritual main air. Main air ini kerap disebut A'dinging-Dinging.

Ritual tahunan ini juga sebagai rangkaian perayaan hari ulang tahun kampung tersebut.

Kampung yang berada di utara Selayar, sekitar 20 kilometer dari ibu kota Selayar, Benteng.

A'dinging-dinging dilaksanakan secara turun temurun setiap bulan Muharram sejak ratusan tahun lalu. Ritual ini tetap dijaga oleh warga meski di jaman modern saat ini.

Ritual ini tak semudah yang terlihat di foto. Atau tak melulu main air dan membasahi orang orang yang ada disekitarnya.

Namun A'dinging-dinging dilakukan mulai dari Songkabala (tolak bala), Anrajo-rajo (ziarah ke makam leluhur), mengambil air suci dan Anrio-rio (mandi-mandi). Anrio-rio merupakan puncaknya.

Namun sebelumnya dilakukan pengambilan air suci dilaksanakan sebelum ritual Anrajo-rajo. Pengambilan air suci ini dilakukan oleh tujuh perempuan yang dituakan di kampung tersebut.

Mereka menggunakan kendi sebagai wadah untuk memgambil air tersebut dan berjalan kaki ke sumur tempat pengambilan air diiringi tabuhan gendang oleh dua anak laki laki.


Ritual A'dinging-dinging di Kepulauan Selayar.

Pada saat perjalanan kembali yang sudah membawa air suci, ke tujuh perempuan ini tidak diperbolehkan berbicara sampai air tersebut berada di tempat yang telah disiapkan.

Air ini dipercaya dapat menyembuhkan penyakit dan menolak bala bagi penduduk kampung Tenro yang meminum atau yang memandikannya pada zaman kejayaan Rihata Bakka Tenro Delempangan.

Usai prosesi tersebut maka main air pun dilakukan. Mayoritas bocah yang sudah siap sedia dengan wadah mereka menampung air suci tersebut.

Mereka mengelilingi kampung dan membasahi orang disekitar mereka. Hal ini menyenangkan mengingat makna dibalik ritual ini adalah menolak bala.

Menurut kepala desa Bontolempangan, Jamaluddin K, A'dinging-dinging sewaktu waktu dapat dipertontonkan pada saat kampung tersebut kedatangan tamu dari negeri seberang.

Halaman
12
Sumber: Tribun Timur
  • KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved