Breaking News:

Tribunners / Citizen Journalism

Kinerja Menteri Jokowi

Menunggu Godot "Reshuffle" Kabinet

Sebagai sebuah ungkapan umum, menunggu Godot kemudian diartikan sebagai menunggu sesuatu yang tak kunjung datang.

Ist/Tribunnews.com
Drs H Sumaryoto Padmodiningrat MM 

Oleh: Dr H Sumaryoto Padmodiningrat MM

TRIBUNNEWS.COM - Marah itu perlu jika yang dimarahi mau berubah.

Jika tak berubah, buat apa marah?

Ungkapan bijak ini tampaknya perlu disampaikan kepada Presiden Joko Widodo yang hanya dalam kurun waktu dua bulan sudah dua kali marah di depan sidang Kabinet Indonesia Maju.

Pertama, ia marah pada 18 Juni lalu karena dalam situasi krisis pandemi Covid-19 para anggota kabinetnya bekerja biasa-biasa saja.

Serapan anggaran sektor kesehatan untuk penanggulangan Covid-19 juga masih sangat rendah, hanya 1,35 persen.

Saat itu Jokowi bahkan mengancam akan melakukan "reshuffle" atau perombakan kabinet.

Baca: Jokowi Kembali Sentil Menterinya, Pengamat: Kode Reshuffle

Kedua, Jokowi marah pada 3 Agustus lalu. Penyebabnya sama: para menteri bekerja biasa-biasa saja di tengah situasi krisis.

Serapan anggaran untuk stimulus penanggulangan Covid-19 juga masih rendah, yakni 20 persen.

Sesungguhnya kemarahan kedua tak perlu terjadi jika saja Jokowi usai kemarahan yang pertama itu langsung merombak kabinet: copot menteri yang tidak kompeten!

Halaman
123
Editor: Hasanudin Aco
Tribunners merupakan jurnalisme warga, dimana warga bisa mengirimkan hasil dari aktivitas jurnalistiknya ke Tribunnews, dengan mendaftar terlebih dahulu atau dikirim ke email redaksi@tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved