Breaking News:

Tribunners / Citizen Journalism

Gara-gara Hilmar Farid, Nadiem Makarim Kena Getahnya! Perlu Rombak Ulang!

Pembaca akan disuguhi bagaimana Hilmar Farid meletakkan dirinya sendiri sebagai penganut gagasan yang diperjuangkan oleh Karl Marx.

Istimewa
KH. Imam Jazuli, Lc. MA, Pengasuh Pondok Pesantren Bina Insan Mulia, Cirebon. 

Gara-gara Hilmar Farid, Nadiem Makarim Kena Getahnya! Perlu Rombak Ulang!

Oleh: KH. Imam Jazuli, Lc., M.A*

TRIBUNNEWS.COM - Terlalu berlebihan membaca Dirjen Kemendikbud Hilmar Farid sebagai "otak baru" Partai Komunis Indonesia (PKI). Akun Instagram Hoax Crisis Center (HCC) Jawa Barat pun telah menyebut isu tersebut salah dan keliru.

Namun, Satu hal yang patut direnungkan kembali adalah pandangan politis Fadli Zon, yang mengatakan Dirjen Kebudayaan Hilmar Farid membela sejarah versi PKI, menyalahkan Orde Baru dan TNI, bahkan tidak mengakui PKI melakukan kudeta dan menjadikan PKI seakan-akan korban, pandangan Fadli zon tersebut Konon berdasarkan jejak digital (video) Hilmar Farid yang sudah beredar sebelumnya.

Sebenarnya, PKI adalah partai terlarang dalam TAP MPRS Nomor 25 tahun 1966, bersamaan dengan larangan terhadap Komunisme, Leninisme dan Marxisme.

Pertanyaannya, apa itu "isme-isme" ini dalam kaitannya dengan Hilmar Farid? Salah satu jawaban dapat ditemukan dalam artikel ilmiah tulisan Hilmar Farid sendiri, berjudul "Indonesia's original sin: mass killings and capitalist expansion, 1965-1966," diterbitkan Inter-Asia Cultural Studies, Volume 6, Issue 1, 2005, halaman 3-16.

Pembaca akan disuguhi bagaimana Hilmar Farid meletakkan dirinya sendiri sebagai penganut gagasan yang diperjuangkan oleh Karl Marx, yakni konsep akumulasi primitif.

Suatu gagasan tentang privatisasi segala hal terkait produksi, sehingga pemilik dapat menciptakan uang melalui surplus tenaga kerja. Ini yang terjadi pada masa orde baru yang kapitalis, menurut Hilmar Farid. Karenanya, Orde Baru harus disalahkan atas segala bentuk eliminasi atas politik kelas pekerja, yang rumah dan tanah mereka dirampas, bahkan para pekerja ini harus dibunuh dan ditahan.

Kritik lain Fadli Zon tentang serangan Hilmar Farid pada TNI kembali terbukti, melalui tulisannya berjudul "Political Economy of Violence and Victims in Indonesia," dalam Charles Coppel (ed.), Violent Conflicts In Indonesia: Analysis, Representation, Resolution, (London; New York: Routledge, 2006). Menurut Hilmar, serangkaian pembunuhan yang berlangsung dari 1983-1984 (Penembakan Misterius, PETRUS) bukan perkara yang betul-betul misterius, semua itu adalah rasa umum di mana pelakunya adalah militer sendiri di bawah rezim Suharto.

Dengan cara yang cukup lihai, politisi PKS Hidayat Nur Wahid (HNW) membangun kritik terhadap Hilmar Farid dari sudut pandang lain. HNW tidak seperti Fadli Zon, yang meminjam tangan Orde Baru dan TNI untuk menggempur Hilmar. HNW lebih menekankan simbol berbeda, yakni penekanan pada nama-nama seperti Musso, Semaun, dan Aidit (tokoh-tokoh PKI) yang jauh lebih dipilih oleh Hilmar di Kamus Sejarah Indonesia ketimbang nama-nama seperti KH. Hasyim Asy’ari, KH. Wahid Hasyim, dan KH. Mas Mansur (tokoh-tokoh NU dan Muhammadiyah), Mohammad Natsir dan Syafruddin Prawiranegara (tokoh-tokoh Masyumi) yang dihilangkan di kamus sejarah Indonesia tersebut.

Halaman
12
Editor: Husein Sanusi
Tribunners merupakan jurnalisme warga, dimana warga bisa mengirimkan hasil dari aktivitas jurnalistiknya ke Tribunnews, dengan mendaftar terlebih dahulu atau dikirim ke email redaksi@tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved