Gejolak Rupiah

BI: Cadangan Devisa Masih Cukup untuk Stabilkan Rupiah

BI memastikan cadev yang dimiliki lebih dari cukup untuk mendukung upaya stabilisasi nilai tukar rupiah di tengah penyebaran Covid-1

BI: Cadangan Devisa Masih Cukup untuk Stabilkan Rupiah
Tribunnews/JEPRIMA
Ilustrasi 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Bank Indonesia (BI) memastikan cadangan devisa (cadev) yang dimiliki lebih dari cukup untuk mendukung upaya stabilisasi nilai tukar rupiah di tengah penyebaran Covid-19.

Meski begitu, Gubernur BI Perry Warjiyo mengakui memang ada penurunan jumlah cadev Indonesia pada bulan Maret ini. Hanya, dirinya belum bisa mengatakan besaran pastinya.

"Namun sekali lagi kami pastikan bahwa first line of defense kami masih lebih dari cukup," tegas Perry pada Kamis (26/3) di Jakarta.

Baca: IHSG Tertekan, Sekarang Waktunya untuk Borong Saham?

Baca: Perbedaan Pelemahan Rupiah Sekarang Vs Krisis 1998, Ini Penjelasan Gubernur BI

Baca: Lanjutkan Penguatan, Rupiah ke Level Rp 16.278 per Dolar AS pada Kamis Siang

Selain cadev, Perry juga menjelaskan bahwa Indonesia memiliki second line of defense berupa pertukaran mata uang (bilateral) swap dengan bank sentral dari sejumlah negara seperti China, Jepang, Singapura, Australia, dan lain-lain.

Ia memerinci total nilai kerjasama dengan bank-bank sentral negara tersebut. Seperti dengan People's Bank of China, nilai kerjasama mencapai US$ 30 miliar.

Sementara dengan Bank of Japan, nilai kerjasama mencapai US$ 22,7 miliar, dan total nilai kerjasama dengan Monetary Authority of Singapore ada di kisaran 10 miliar dollar Singapura.

"Tak hanya itu, kami juga komunikasi dengan The Fed untuk memperkuat kerjasama dengan bilateral swap," tambah Perry.

Selain menggunakan bantalan pertama dan kedua, dalam menjaga nilai tukar rupiah, bank sentral juga melakukan triple intervention, yaitu intervensi di pasar spot, DNDF, serta melakukan pembelian Surat Berharga Negara (SBN) yang dilepas investor asing di pasar sekunder.

Khusus intervensi di SBN, BI mengaku hingga saat ini telah gelontorkan dana sebesar Rp 168,2 triliun untuk menangkap SBN yang dilepas oleh asing.

Berita Ini Sudah Tayang di KONTAN, dengan judul: BI yakin cadangan devisa masih cukup untuk stabilkan rupiah

Editor: Sanusi
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved