DPR RI

Berita Parlemen

Hubungan Indonesia dan Maroko Bernilai Sejarah

Ketua DPR RI Puan Maharani didampingi Wakil Ketua DPR RI Aziz Syamsuddin dan Rachmat Gobel menerima kunjungan Menteri Luar Negeri (Menlu) Maroko

Hubungan Indonesia dan Maroko Bernilai Sejarah
DPR RI
Pimpinan DPR RI menerima kunjungan Menteri Luar Negeri (Menlu) Maroko Nasser Bourita. 

TRIBUNNEWS.COM - Ketua DPR RI Puan Maharani didampingi Wakil Ketua DPR RI Aziz Syamsuddin dan Rachmat Gobel menerima kunjungan Menteri Luar Negeri (Menlu) Maroko Nasser Bourita di Ruang Rapat Pimpinan DPR RI Gedung Nusantara III, Senayan, Jakarta, Senin (28/10/2019). Menurut Puan, hubungan persahabatan Indonesia dan Maroko memiliki nilai sejarah.

Selain memandang Maroko sebagai negara sahabat dan mitra penting Indonesia, bagi Puan negara di kawasan Maghribi ini memiliki arti tersendiri. "Mengingatkan saya kepada sebuah jalan di kota Rabat dengan nama kakek saya Rue de Soekarno," kenang Puan.     

Baca: Rapat Paripurna ke-4 DPR RI Dihadiri 362 dari 575 Anggota, Muhaimin Iskandar Tak Terlihat

Sejak kunjungan Presiden Soekarno ke Maroko pada Mei 1960 tercatat belum ada kunjungan balasan dari Pemimpin Maroko. Terakhir, rencana kunjungan Sri Baginda Raja Maroko pada tahun 2017 Indonesia ditunda. “Kiranya Yang Mulia dapat menyampaikan pesan kepada Sri Baginda Raja bahwa Presiden Joko Widodo dan Rakyat Indonesia telah lama menantikan kedatangan Pemimpin Rakyat Maroko,” harap Puan.

Kepada Menlu Maroko, Puan menyatakan DPR RI memiliki komitmen yang sama dengan pemerintah Indonesia untuk memperkokoh hubungan bilateral dengan Maroko, termasuk kerja sama parlemen kedua negara. Mengingat, DPR RI beberapa kali mengunjungi parlemen Maroko.

"Di Maroko telah terbentuk Group Kerja Sama dan Persahabatan Maroko-Indonesia yang diketuai oleh Mr. Mohammed El-Bakkouri," terang Puan.

Kepada Menlu Maroko, Puan meminta kerjasama sebagai dua negara muslim ini ditingkatkan. “Saya berharap kita dapat bekerja sama menyebarkan Islam yang damai dan toleran,” katanya. Tak lupa, Puan juga mendukung agar Indonesia dan Maroko terus bekerja sama dalam memperjuangkan kepentingan ummat Muslim di dunia.

Baca: Sebulan Menjabat DPR Belum Kerja, Kalau Pegawai Swasta Sudah Dipecat

“Salah satunya dan terpenting adalah dukungan bagi perjuangan rakyat Palestina untuk meraih kemerdekaan,” ujar Puan yang diamini banyak pihak dari para tamu yang hadir. Mengakhiri pembicaraannya dengan Menlu Nasser Bourita, Puan mengharapkan kerjasama yang intens agar Indonesia-Maroko dapat berperan dalam membantu penyelesaian konflik yang terjadi antar negara-negara Muslim melalui dialog dan cara-cara damai. (*)

Editor: Content Writer
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved