Breaking News:
DPR RI

Rachmat Gobel: Masyarakat Kawasan Hutan Bisa Kelola SDA Tanpa Rusak Ekosistem

Wakil Ketua DPR RI Rachmat Gobel mengaku optimis akan terbangun suatu kemandirian masyarakat dalam mengelola potensi sumber daya alam yang ada disekit

Ist/Man (dpr.go.id)
Wakil Ketua DPR RI Rachmat Gobel berbincang dengan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) Republik Indonesia Siti Nurbaya di Gedung Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (11/6/2020). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Wakil Ketua DPR RI Rachmat Gobel mengaku optimis akan terbangun suatu kemandirian masyarakat dalam mengelola potensi sumber daya alam yang ada disekitar kawasan hutan konservasi tanpa menggangu serta merusak ekosistem hutannya.

Menurutnya, masyarakat bisa bersahabat dengan alam dan menjadikan hutan sebagai aset ekonomi yang harus dirawat dan dilestarikan.

Baca: Komisi V DPR Minta Pemerintah Hati-Hati Terapkan Skema Tapera

"Saya berdiskusi dengan ibu Siti Nurbaya sebagai Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) Republik Indonesia, salah satu pembahasannya yakni mengenai bagaimana agar hutan konservasi bisa memberdayakan desa-desa yang menjadi penyanggahnya. Memastikan keberlangsungan hidup masyarakat yang sudah sejak lama menggantungkan hidup mereka kepada keberadaan sumber daya hutan di dalam dan sekitar kawasan hutan," ucap Rachmat Gobel di Gedung Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (11/6/2020).

Baca: Komisi IX Desak Pemerintah Perbaiki Tata Kelola Sistem JKN

Rachmat juga menyampaikan bahwa di daerah pemilihan dirinya yaitu Gorontalo, terdapat Taman Nasional Bogani Nani Wartabone yang memiliki beragam keanekaragaman hayati.

Masyarakat yang tinggal di desa-desa penyangga hutan konservasi di sekitar kawasan hutan tersebut haruslah ikut  berperan aktif dalam melindungi, melestarikan dan memanfaatkan kekayaan hutan.

Baca: Komisi Kejaksaan akan Tindaklanjuti Jika Ada Indikasi Pelanggaran dalam Proses Penuntutan Novel

"Sebagai contoh, masyarakat bisa menyadap pohon aren untuk diolah menjadi gula aren, melakukan wisata edukasi penangkaran Burung Maleo sebagai satwa endemik di Sulawesi yang hampir punah. Serta wisata susur hutan, dimana budaya dan cara hidup masyarakat yang masih tradisional itu bisa menjadi pilihan menarik wisatawan lokal dan mancanegara," pungkasnya

Editor: Content Writer
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved