Ibadah Haji 2019

Suhu Madinah 30-45 Derajat Celsius, Banyak Jemaah Haji Lansia Kakinya Melepuh Saat Ibadah Arbain

Jemaah haji Indonesia gelombang pertama yang sudah mulai berdatangan ke Madinah Tak sedikit jemaah terutama yang sudah lanjut usia kakinya melepuh.

Suhu Madinah 30-45 Derajat Celsius, Banyak Jemaah Haji Lansia Kakinya Melepuh Saat Ibadah Arbain
Darmawan/MCH2019
Jemaah asal Ponorogo, Sumairi, kehilangan sandal di Masjid Nabawi dan langsung ditangani petugas sektor khusus di pintu 21. Kaki Sumairi melepuh karena panasnya Suhu udara di Madinah sehingga lantai Masjid Nabawi menjadi panas. Karena itu jemaah harus memakai alas kaki dan diminta untuk melepasnya saat berada di depan pintu masjid. 

TRIBUNNEWS.COM, MADINAH - Jemaah haji Indonesia gelombang pertama yang sudah mulai berdatangan ke Madinah banyak mengalami kendala adaptasi situasi dan suhu di Tanah Suci.

Selama 8 sampai 9 hari ke depan para jemaah akan melaksanakan Arbain di Masjid Nabawi Madinah, tak sedikit jemaah terutama yang sudah lanjut usia kakinya melepuh.

Seperti yang dialami Sumairi, Jemaah Haji asal Ponorogo Jawa Timur, saat ditemui petugas Media Center Haji, mengatakan lupa meletakkan sandalnya saat di Masjid Nabawi.

Jemaah Indonesia berusia lanjut seperti Sumairi ini masuk ke masjid membuka sandalnya tidak tepat di depan pintu, tapi saat posisinya masih jauh dari pintu masjid.

Baca: 370 Petugas Haji Daerah Kerja Makkah Diberangkatkan, Nizar Ali: Tidak Semua Petugas Bisa Berhaji

Baca: Usianya 96 Tahun, Kakek Ismail Semangat Pergi Haji, Meski Jalan Pincang karena Nyeri di Kakinya

Jemaah asal Ponorogo, Sumairi, kehilangan sandal di Masjid Nabawi dan langsung ditangani petugas sektor khusus di pintu 21. Kaki Sumairi melepuh karena panasnya Suhu udara di Madinah sehingga lantai Masjid Nabawi menjadi panas. Karena itu jemaah harus memakai alas kaki dan diminta untuk melepasnya saat berada di depan pintu masjid.
Jemaah asal Ponorogo, Sumairi, kehilangan sandal di Masjid Nabawi dan langsung ditangani petugas sektor khusus di pintu 21. Kaki Sumairi melepuh karena panasnya Suhu udara di Madinah sehingga lantai Masjid Nabawi menjadi panas. Karena itu jemaah harus memakai alas kaki dan diminta untuk melepasnya saat berada di depan pintu masjid. (Darmawan/MCH2019)

"Saya masuknya pintu 7 lha keluarnya di ujung dekat makamnya Rasul itu, soalnya orangnya oyok-oyokan (berdesakan Red), jadi ketinggalan sandalnya, saya memutar sampai pintu 21 ini," kata Sumairi.

Saat ditanya bagaimana kakinya? "Ya, gak ada keluhan apa-apa," katanya.

Baca: Diare dan Harus Dirawat di RS, Satu Jemaah Haji Tak Bisa Terbang Bersama Rombongannya

Baca: Anggap Fairuz Telah Dilecehkan Galih Ginanjar, Ini Langkah Komnas Perempuan Kawal Kasus Ikan Asin

Padahal, saat ditangani petugas sektor khusus di pintu 21, kaki Sumairi melepuh karena panasnya suhu udara di Madinah sehingga lantai Masjid Nabawi menjadi panas.

Petugas mengingatkan, suhu udara Madinah di siang hari yang berkisar antara 35 – 45 derajat merupakan tantangan tersendiri bagi jemaah haji yang hendak melaksanakan Arbain di Masjid Nabawi.

Jemaah asal Ponorogo, Sumairi, kehilangan sandal di Masjid Nabawi dan langsung ditangani petugas sektor khusus di pintu 21. Kaki Sumairi melepuh karena panasnya Suhu udara di Madinah sehingga lantai Masjid Nabawi menjadi panas. Karena itu jemaah harus memakai alas kaki dan diminta untuk melepasnya saat berada di depan pintu masjid.
Jemaah asal Ponorogo, Sumairi, kehilangan sandal di Masjid Nabawi dan langsung ditangani petugas sektor khusus di pintu 21. Kaki Sumairi melepuh karena panasnya Suhu udara di Madinah sehingga lantai Masjid Nabawi menjadi panas. Karena itu jemaah harus memakai alas kaki dan diminta untuk melepasnya saat berada di depan pintu masjid. (Darmawan/MCH2019)

"Jangan membuka alas kaki sebelum pintu masjid karena khawatir kakinya melepuh. Amankan alas kaki, jangan sampai hilang," ujar Komandan Tim Gerak Cepat (TGC) PPIH Arab Saudi 2019 dr Erwinsyah Erick.

Ia mengatakan karena suhu panas membuat lantai Masjid Nabawi menjadi panas.

Halaman
12
Penulis: Anita K Wardhani
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved