Pelaku Penembakan di Ohio Amerika Serikat Bunuh 9 Orang Dalam Waktu Kurang Dari Satu Menit

Hanya dalam waktu kurang dari satu menit, pelaku penembakan massal Ohio, tepatnya di Dayton, Amerika Serikat (AS), membunuh sembilan orang korbannya.

Pelaku Penembakan di Ohio Amerika Serikat Bunuh 9 Orang Dalam Waktu Kurang Dari Satu Menit
(AFP/Twitter/DEREK MYERS) via kompas.com
Potongan video ini diambil dari akun Twitter Derek Myers pada 4 Agustus 2019 memperlihatkan polisi berjalan di garis pengaman buntut terjadinya penembakan massal di kawasan bar dan tempat hiburan malam populer Oregon di Dayton, Ohio. Sebanyak 9 orang tewas dalam penembakan massal tersebut.(AFP/Twitter/DEREK MYERS) 

TRIBUNNEWS.COM, DAYTON - Hanya dalam waktu kurang dari satu menit, pelaku penembakan massal Ohio, tepatnya di Dayton, Amerika Serikat (AS), membunuh sembilan orang korbannya.

Pernyataan itu diungkapkan Wali Kota Dayton Nan Whaley dalam konferensi pers.

Dilansir AFP Minggu (4/8/2019), dia menyebut pelaku menggunakan pelindung.

"Tersangka penembakan massal Ohio menggunakan senapan serbu sejenis AK dengan magasin berkapasitas tinggi ketika menyerang kawasan bar dan hiburan malam Oregon," paparnya.

Whaley menerangkan hanya dalam hitungan menit, tim penegak hukum yang merespons langsung penembakan massal tersebut bisa menembak mati pelaku kurang dari semenit.

Baca: Penembakan di El Paso dan Dayton, AS: Setidaknya 29 orang tewas, pelaku akan dihukum mati

Baca: Penembakan di Texas: 20 orang tewas dalam serangan di El Paso

Baca: Pria di Kubu Raya Ditangkap Polisi Karena Berbuat Cabul Terhadap Remaja Wanita

Dia melanjutkan selain sembilan orang dipastikan tewas, penembakan itu juga membuat 27 orang lainnya mengalami luka-luka dan saat ini mendapat perawatan di rumah sakit.
Dikutip dari BBC, Whaley menegaskan bahwa distrik Oregon merupakan salah satu kawasan paling aman di Dayton.
"Serangan tak berhati ini bisa saja terjadi di seluruh wilayah AS," katanya.

Ketika awak media berusaha menanyakan soal aturan pengetatan senjata, dia menuturkan bahwa insiden tersebut dapat dicegah, dan menyebut mereka hidup di negara di mana penembakan bisa terjadi kapan saja.

Insiden penembakan massal di Dayton terjadi kurang dari 24 jam setelah peristiwa serupa di El Paso, Texas, di mana 20 orang tewas dalam serangan di Walmart.

Pelaku penembakan El Paso diidentifikasi merupakan pemuda 21 tahun bernama Patrick Crusius yang sebelumnya mengunggah manifesto rasial sebelum menyerang.

Menyerahkan diri

Halaman
123
Editor: Adi Suhendi
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved