Virus Corona

Spanduk 'Tolak Warga China' di Toko dan Hotel Jepang Menuai Kontroversi

Mulai banyaknya pengumuman menolak tamu China membuat kesalahpahaman dan diskriminasi di Jepang.

Spanduk 'Tolak Warga China' di Toko dan Hotel Jepang Menuai Kontroversi
Foto Kansai TV
Sebuah pengumuman dipasang di toko Ramen di Osaka yang menolak masuk warga China karena takut terinfeksi virus corona, tetapi paling bawah pengumuman juga menyebutkan "Semangat China" (Chugoku Gambare). 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Tokyo

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Sejak 29 Januari 2020 lalu sejumlah toko atau tempat bisnis di Jepang sudah mulai memasang pengumuman "No Chinese" pada pintu masuk tokonya.

"Di Osaka ada toko Ramen yang sejak 29 Januari lalu sudah memasang papan pengumuman menolak masuk warga China ke tokonya karena takut terinfeksi virus corona," kata Katayama seorang warga Osaka kepada Tribunnews.com, Selasa (18/2/2020).

Namun menurutnya, bukan hanya menolak warga China, di bagian paling bawah pengumuman itu menambahkan agar warga China bersemangat menghadapi virus tersebut sehingga menuliskan "Chugoku Gambare" atau China Semangat!

Mulai banyaknya pengumuman menolak tamu China membuat kesalahpahaman dan diskriminasi di Jepang.

Baca: Australia Akan Evakuasi 200 Warganya dari Kapal Diamond Princess Yang Dikarantina di Jepang

Baca: Pengungkapan Klinik Aborsi Ilegal di Jakarta Pusat, Janin Disiram dengan Bahan Kimia

"Hal ini bisa terjadi karena orang Jepang sulit bahasa asing, termasuk tidak bisa bahasa Inggris, sehingga mengungkap sangat sederhana hanya No Chinese membuat mis-understanding bagi banyak orang," ungkap Nakamur, seorang profesor sebuah universitas di Jepang kepada Tribunnews.com, Selasa (18/2/2020).

Profesor Yoshiaki Hashimoto (Psikologi Sosial Informasi) dari Sekolah Pascasarjana Informatika dan Informasi Interdisipliner di Universitas Tokyo menjelaskan bahwa di dalam masyarakat internet modern saat ini "informasi yang salah" menyebar dengan cepat.

"Foto-foto dampak rumah sakit dan jalan-jalan di mana lalu lintas menghilang diposting di SNS dalam kalimat pendek. Beberapa tidak berdasar atau tidak akurat, tetapi karena sifat internet, mereka mudah percaya," kata dia.

"Biasanya, perasaan diskriminasi yang tercakup oleh kebenaran politik (keadilan politik) yang tidak boleh didiskriminasi muncul dalam keadaan darurat," kata Yoshiaki Katsuta, profesor Universitas Kesejahteraan Sosial Kansai.

Kali ini, poster-poster restoran dan toko "Menolak China" di Jepang telah menimbulkan kontroversi.

Baca: Vanessa Angel Pernah Dihubungi Psikolog DS, Diberi Nomor untuk Curhat: Biar Plong

Baca: Sikap Teddy Bikin Kesal, Keluarga Sesalkan Keputusan Lina: Kenapa Dulu Ninggalin Anak-anak & Suami

Jadi, adakah cara untuk menghentikan ini?

Halaman
12
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved