Breaking News:

Mantan Dubes Jepang di AS Menilai Pembatalan Sistem Aegis Ashore Terlalu Terburu-buru

Mantan duta besar Jepang di AS, Ichiro Fujisaki mengatakan sistem pertahanan harusnya dipikirkan sangat detil dan masak-masak sebelumnya.

Koresponden Tribunnews.com/Richard Susilo
Perimbangan militer Juni 2020 antara Jepang, China, Rusia dan Korea Utara. 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Mantan duta besar Jepang di AS tahun 2008-2012, Ichiro Fujisaki menyayangkan keputusan Menteri Pertahanan Jepang Taro Kono yang membatalkan sistem Aegis Ashore dua hari lalu, Rabu (24/6/2020).

"Kalau dari segi hukum pemasangan sistem anti peluru kendali darat Aegis Ashore tersebut sudah benar. Namun kok kelihatan terburu-buru membatalkannya. Apakah dulu tidak dipikirkan masak-masak dalam penggunaan sistem tersebut," papar Ichiro Fujisaki, mantan dubes Jepang di AS tahun 2008-2012, Jumat (26/6/2020) di TV Asahi.

Menurutnya, sistem pertahanan harusnya dipikirkan sangat detil dan masak-masak sebelumnya.

"Sekarang dengan pembatalan itu masyarakat jadi bingung. Mengapa masalah yang sangat penting ini malah dengan mudah dibatalkan begitu saja, apakah dulu tidak diperhitungkan dan dipikirkan secara matang?" tanya dia.

Aegis Ashore di Jepang saat penginstalan.
Aegis Ashore di Jepang saat penginstalan. (Koresponden Tribunnews.com/Richard Susilo)

Fujisaki juga mengakui ketergantungan Jepang kepada Amerika Serikat.

"Kini dengan hubungan yang belum kelihatan aktif kembali dengan AS karena pandemi Corona ini, sebenarnya Jepang dalam keadaan kurang baik, sewaktu-waktu diserang negara lain membahayakan sekali, karena ketergantungan dengan AS," ungkap dia.

Kalau Jepang hubungannya baik tak masalah dengan AS, tetapi dulu ada waktunya di mana hubungan kurang baik dengan AS gara-gara Okinawa, itu membahayakan pertahanan Jepang.

"Oleh karena itu hubungan Jepang dengan AS harus selalu baik dan harus selalu mendukung Presiden AS siapa pun yang terpilih nantinya karena ketergantungan pertahanan kepada AS," lanjutnya.

Baca: Aegis Ashore Ditarik dari Akita dan Yamaguchi, Jepang Segera Buat Sistem Pertahanan Baru

Baca: Sistem Rudal Jepang Intersepsi Berbasis Darat, Aegis Ashore Ditangguhkan

Saat ini Jepang memiliki 240.000 pasukan beladiri (SDF) dengan 134 kapal laut tempur, dan 400 unit kapal terbang tempur. Anggaran Jepang hanya 5 triliun yen.

Halaman
123
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved