Breaking News:

Bom di Filipina

Prancis, Rusia, Inggris Mengutuk Pengeboman di Jolo, Pelaku 2 Janda ISIS

Prancis, Rusia dan Inggris mengutuk keras serangan bom kembar di Jolo, Sulu, Filipina yang menewaskan 15 orang dan lebih dari 75 lainnya luka-luka.

AFP/Nickee Butlangan
Bomb di Pulau Jolo, Filipina, pelaku diiduga wanita asal Indonesia 

TRIBUNNEWS.COM - Pemerintah Prancis, Rusia dan Inggris mengutuk keras serangan bom kembar di Jolo, Sulu, Filipina yang menewaskan 15 orang dan lebih dari 75 lainnya luka-luka.

"Prancis mengutuk keras serangan teroris yang menewaskan sedikitnya 15 orang dan melukai puluhan lainnya di Jolo, Filipina selatan," kata Kementerian Prancis untuk Eropa dan Urusan Luar Negeri dalam pernyataan, Rabu (26/8/2020).

Media lokal, Manila Bulletin mengabarkan, Prancis juga menyampaikan belasungkawa kepada keluarga para korban serangan teroris dan berharap agar mereka yang terluka segera pulih.

"(Prancis) berdiri dan bahu membahu dnegan Filipina dalam perang melawan terorisme," ungkap Kementerian Prancis.

Baca: Identitas 2 Wanita Pelaku Bom Bunuh Diri Jolo: Nanh dan Indah Nay

Baca: Peneliti Filipina Mengungkap Sosok Perempuan Indonesia Pelaku Bom Bunuh Diri di Jolo

Bomb di Pulau Jolo, Filipina, pelaku diiduga wanita asal Indonesia
Bomb di Pulau Jolo, Filipina, pelaku diiduga wanita asal Indonesia (AFP/Nickee Butlangan)

Lebih lanjut, Kedutaan Besar Rusia di Manila juga bergabung dengan komunitas internasional mengutuk serangan teroris yang mengerikan di Jolo.

Rusia berharap, mereka yang berada di balik ledakan kembar itu akan mendapat hukuman yang setimpal.

"Saya mengutuk keras serangan teror mengerikan yang terjadi di Jolo, Sulu, dan mengungkapkan simpati saya yang tulus kepada yang terluka, beserta keluarga mereka," kata Duta Besar Rusia untuk FilipinaIGor Khovaev dalam pernyataan yang diunggah di Twitter.

"Saya berharap para pelaku kejahatan ini akan mendapatkan hukuman yang pantas mereka terima," tambahnya.

Baca: Perempuan WNI Jadi Pelaku Bom Bunuh Diri di Jolo Filipina Selatan yang Tewaskan 14 Orang

Baca: Dua Ledakan Hantam Jolo, Filipina Selatan, 14 Orang Dilaporkan Tewas, Diduga Terkait Abu Sayyaf

Sementara itu, Duta Besar Inggris untuk Manila Daniel Pruce mengirimkan pesan simpati kepada orang-orang terkasih dari para korban serangan teror yang tidak bersalah.

"Inggris mengutuk semua tindakan terorisme," kata diplomat Inggris itu dalam posting media sosialnya.

Awalnya Bom DIduga Terpasang di Sepeda Motor

Halaman
12
Penulis: Andari Wulan Nugrahani
Editor: Tiara Shelavie
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved