Breaking News:

Krisis Myanmar

Militer Myanmar Dilaporkan Mencoba Ambil Hati Warga Rohingya di Tengah Protes Anti-Kudeta

Rezim militer Myanmar nampaknya berencana mengambil hati warga Muslim Rohingya yang kabur karena disiksa mereka setelah muncul demo anti-kudeta.

Serambinews.com
Ratusan warga imigran gelap Rohingnya di Gampong Ujung Blang, Kecamatan Banda Sakti, Kota Lhokseumawe, Senin (7/9/2020). 

TRIBUNNEWS.COM - Rezim militer Myanmar nampaknya berencana mengambil hati warga Muslim Rohingya di Bangladesh yang kabur karena disiksa mereka setelah muncul gerakan anti-kudeta.

Melansir laporan Asia Times (9/2/2021), militer berpikir bisa 'memainkan' minoritas Muslim Rohingya baik yang ada di Bangladesh maupun di Myanmar.

Diketahui masyarakat Rohingya mengalami penyerangan brutal oleh militer pada 2016 hingga 2017 silam.

Dilaporkan, militer mengirim surat kepada pemerintah Bangladesh melalui dubesnya di Myanmar untuk menjelaskan alasan kudeta.

Surat ini dikirim pasca pemimpin de facto Myanmar Aung San Suu Kyi dan pejabat sipil lainnya ditangkap.

Surat itu mengatakan bahwa militer melakukan kudeta karena Partai Liga Nasional untuk Demokrasi yang dipimpin Suu Kyi melakukan kecurangan pemilu.

Dalam surat yang isinya belum dipublikasikan secara lengkap itu, rezim militer menyebutkan kemungkinan solusi untuk menyelesaikan krisis Rohingya.

Baca juga: Pengungsi Rohingya Kutuk Kudeta Tapi Tak Kasihani Aung San Suu Kyi: Kami Menyadari Karakter Aslinya

Baca juga: PBB Larang Malaysia Deportasi Pengungsi di Tengah Situasi Politik Myanmar yang Memanas

Ratusan etnis Rohingnya yang terdampar di Gampong Ujung Blang, Kecamatan Banda Sakti, Kota Lhokseumawe, Senin (7/9/2020), beristirahat sambil menunggu keputusan pemerintah terkait nasib mereka.
Ratusan etnis Rohingnya yang terdampar di Gampong Ujung Blang, Kecamatan Banda Sakti, Kota Lhokseumawe, Senin (7/9/2020), beristirahat sambil menunggu keputusan pemerintah terkait nasib mereka. (Serambinews.com)

Ini mendorong Menteri Luar Negeri Bangladesh Abdul Momen, pada 6 Februari lalu mengatakan: "Ini adalah kabar baik. Ini awal yang bagus."

Di negara bagian Rakhine di Myanmar, beberapa komandan militer lokal mengunjungi daerah Muslim Rohingya di dekat perbatasan Bangladesh.

Selain itu mereka juga mengunjungi sebuah kamp pengungsi di ibu kota negara bagian Sittwe.

Halaman
1234
Penulis: Ika Nur Cahyani
Editor: Arif Tio Buqi Abdulah
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved