Breaking News:

Krisis Myanmar

Tertembak di Kepala, Demonstran Myanmar Berusia 20 Tahun Meninggal Dunia

Kekerasan aparat keamanan Myanmar terhadap demonstran memakan korban jiwa.

YE AUNG THU / AFP
Seorang pengunjuk rasa mengacungkan salam tiga jari saat polisi memblokir jalan selama demonstrasi menentang kudeta militer di Yangon pada 6 Februari 2021. 

TRIBUNNEWS.COM, YANGON - Kekerasan aparat keamanan Myanmar terhadap demonstran memakan korban jiwa.

Seorang wanita yang tertembak di kepala oleh aparat keamanan saat memprotes kudeta militer pada pekan lalu, telah meninggal dunia saat dirawat di Rumah Sakit setempat.

Mya Thwate Thwate Khaing (20) nama wanita itu  meninggal pada Jumat (19/2/2021) saat menjalani perawatan intensif di sebuah rumah sakit di ibukota Naypyitaw.

Dia telah dirawat selama 10 hari di tempat itu sejak ditembak oleh polisi yaang bersikap represif terhadap demonstran.

Kabar meninggalnya Mya Thwate Thwate Khaing telah membangkitkan kemarahan di seluruh negeri, menambah kemarahan atas penggulingan pemerintahan sipil yang sah oleh militer terhadap Aung San Suu Kyi, tiga bulan setelah partainya memenangkan pemilu kedua.

"Saya merasa sangat sedih mendengar kabarnya. Saya lebih bertekad untuk terus turun ke jalan," kata Nay Lin Htet yang berusia 24 tahun saat berunjuk rasa  di pusat kota Yangon seperti dilansir Reuters, Jumat (19/2/2021).

Baca juga: Setelah AS dan Inggris, Giliran Kanada Jatuhkan Sanksi kepada 9 Elite Junta Militer Myanmar

"Saya merasa bangga padanya dan saya akan turun ke jalanan sampai kami mencapai tujuan kami untuknya. Saya tidak  peduli terhadap keamanan saya."

Banyak anggota gerakan anti-kudeta yang telah bersatu selama dua minggu di seluruh Myanmar adalah Generasi Z yang sama dengan Mya Thwate Thwate Khaing, seorang pekerja toko kelontong yang masih remaja ketika dia ditembak, dan berusia 20 saat dalam perawatan intensif.

Penembakan itu memicu kenangan tentang penindasan berdarah terhadap demonstrasi  setengah abad lalu juga oleh pemerintahan militer yang brutal, di mana ribuan orang tewas dan banyak lagi dijebloskan ke penjara selama bertahun-tahun.

Dia adalah salah satu dari dua kasus kematian yang dilaporkan terkait dengan gerakan protes masyarakat, yang lain seorang polisi yang kata militer meninggal karena luka-luka yang diderita pada Senin lalu.

Halaman
1234
Penulis: Srihandriatmo Malau
Editor: Hasanudin Aco
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved