Breaking News:

Royal Family

Update Kasus Tuduhan Bullying Meghan Markle: 10 Mantan Staf Istana Bersiap untuk Beri Keterangan

Setidaknya 10 mantan staf yang bekerja untuk Meghan Markle dan Pangeran Harry "mengantri" untuk bekerja sama dalam penyelidikan tuduhan pembully-an

PHIL NOBLE / POOL / AFP
Ratu Inggris Elizabeth II dan Meghan Markle, Duchess of Sussex mengamati momen hening untuk mengenang para korban bencana kebakaran Menara Grenfell saat berkunjung ke Chester, Cheshire pada 14 Juni 2018. Setidaknya 10 mantan staf yang bekerja untuk Meghan Markle dan Pangeran Harry "mengantri" untuk bekerja sama dalam penyelidikan tuduhan pembully-an 

TRIBUNNEWS.COM - Setidaknya sepuluh mantan staf yang bekerja untuk Meghan Markle dan Pangeran Harry "mengantri" untuk bekerja sama dalam penyelidikan yang diperintahkan oleh ratu atas tuduhan bahwa Meghan menindas stafnya.

Klaim tersebut dibuat oleh kabar Mirror pada Kamis (4/3/2021) dan kemungkinan akan ditanggapi dengan serius karena dibuat oleh reporter kerajaan Russell Myers.

Sumber yang terkait dengan grup tersebut, yang telah dijamin kerahasiaannya saat penyelidikan berlanjut, mengatakan para staf dianggap "sangat profesional dan bangga atas upaya mereka" saat bekerja di Istana Kensington.

Salah satu sumber mengatakan kepada The Mirror, "Sekelompok orang mengantri untuk bekerja sama."

"Mereka sudah terlalu lama diam dan ada banyak hal yang perlu dibicarakan."

Baca juga: POPULER INTERNASIONAL: Meghan Markle Dituduh Lakukan Bullying | Gadis yang Ditembak Militer Myanmar

Baca juga: Istana Buckingham Lakukan Investigasi terkait Tuduhan Bullying yang Dilakukan Meghan Markle

Meghan Markle Duchess of Sussex berbicara selama pertemuan sekolah sebagai bagian dari kunjungan ke Robert Clack School di Essex, pada 6 Maret 2020, untuk mendukung Hari Perempuan Internasional.
Meghan Markle Duchess of Sussex berbicara selama pertemuan sekolah sebagai bagian dari kunjungan ke Robert Clack School di Essex, pada 6 Maret 2020, untuk mendukung Hari Perempuan Internasional. (BEN STANSALL / POOL / AFP)

Sebelumnya menurut laporan Daily Mail, beberapa korban dugaan bullying oleh Meghan menjuluki diri mereka sebagai "Sussex Survivors Club" dan diyakini menderita suatu bentuk stres pasca-trauma.

Reporter kerajaan surat kabar Rebecca English mengatakan bahwa selama tur kerajaan di Fiji, "Saya menyaksikan Meghan berbalik dan 'mendesis' pada salah satu anggota rombongannya, jelas-jelas terpancar kemarahan tentang sesuatu, dan permintaan untuk pergi."

"Belakangan saya melihat anggota staf yang sama, perempuan, yang sangat tertekan itu duduk di dalam mobil dinas, dengan air mata mengalir di wajahnya."

"Mata kami bertemu dan dia menurunkan matanya, penghinaan terukir di wajahnya."

Sebelumnya dilaporkan oleh The Times bahwa Meghan Markle kerap menindas anggota staf saat masih tinggal di istana.

Halaman
1234
Penulis: Tiara Shelavie
Editor: Gigih
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved