Breaking News:

Virus Corona

5 Poin Inti Laporan WHO Terkait Asal Usul Covid-19 di Wuhan: Kemungkinan Besar Berasal dari Hewan

5 Poin Inti Laporan WHO Terkait Penelusuran Asal Usul Covid-19 di Wuhan: Kemungkinan Besar Berasal dari Hewan

DURSUN AYDEMIR / POOL / Hans Lucas / Hans Lucas via AFP)
Konferensi pers oleh Direktur Jenderal WHO Tedros Adhamon dan Presiden Dewan Eropa Charles Michel di Brussel 30/03/2021. 5 Poin Inti Laporan WHO Terkait Penelusuran Asal Usul Covid-19 di Wuhan: Kemungkinan Besar Berasal dari Hewan 

"Meskipun tim telah menyimpulkan bahwa kebocoran laboratorium adalah hipotesis yang paling kecil kemungkinannya, ini memerlukan penyelidikan lebih lanjut, berpotensi dengan misi tambahan yang melibatkan ahli spesialis, yang siap saya gunakan," kata Tedros dalam penjelasannya kepada negara-negara anggota WHO.

"Izinkan saya mengatakan dengan jelas bahwa sejauh menyangkut WHO, semua hipotesis tetap ada."

2. Mengapa tim WHO merasa tidak mungkin virus berasal dari kebocoran laboratorium?

Ketika virus pertama kali mendapat perhatian global pada Januari 2020, banyak orang mengira virus itu pasti telah dikeluarkan secara tidak sengaja dari laboratorium penelitian, kata ketua tim WHO, Peter Ben Embarek, pakar keamanan pangan dan zoonosis Denmark, Selasa dalam konferensi pers.

Bahkan anggota staf di laboratorium penelitian di Wuhan pada awalnya bertanya-tanya apakah laboratorium mereka, beberapa di antaranya mempelajari virus dari keluarga virus corona yang sama dengan SARS-CoV-2, yang menjadi penyebabnya, katanya.

Penelitian ekstensif tidak memberikan bukti kebocoran, dan tim menganggap banyak petunjuk lain yang lebih menjanjikan.

"Kecelakaan laboratorium bisa terjadi sesekali," kata Ben Embarek, jadi bisa saja terjadi dalam kasus ini."

"Tapi tidak ada yang bisa menemukan jejak sesuatu yang mirip dengan virus ini dalam catatan atau sampel mereka," lanjutnya.

"Terlepas dari gagasan bahwa ada laboratorium di dekatnya atau beberapa laboratorium di dekatnya di kota yang sama, jadi pasti ada tautan - selain itu, tidak ada yang dapat mengambil argumen kuat atau bukti bukti bahwa salah satu dari laboratorium ini akan terlibat dalam kebocoran laboratorium atau kecelakaan."

Selain berbicara dengan pekerja laboratorium dan memeriksa data laboratorium, tim meninjau sampel darah yang secara rutin diambil dari anggota staf di laboratorium yang menangani virus.

Mereka tidak menemukan bukti bahwa staf itu telah terpapar pada awal wabah.

"Kami puas bahwa tidak ada bukti yang jelas dari sebuah masalah dan bahwa orang telah melakukan tinjauan yang tepat untuk melihat bagaimana laboratorium telah berfungsi selama waktu itu," kata anggota tim Dominic Dwyer, seorang ahli mikrobiologi dan profesor klinis kedokteran Australia di Fakultas Kedokteran Universitas Sydney.

Tim tidak menyelesaikan pemeriksaan "forensik yang sebenarnya" di laboratorium untuk memeriksa kebocoran.

"Bukan itu yang harus kami lakukan di sana," kata Dwyer.

Kritik terhadap studi WHO mengatakan tim tersebut terlalu fokus pada sumber zoonosis virus, kurang memiliki keterampilan untuk menyelidiki pelanggaran laboratorium atau kecelakaan dan mengandalkan jaminan verbal dari pejabat China.

Mempertimbangkan kebocoran laboratorium sebagai kemungkinan, Dr. Tom Frieden, mantan direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa laporan tersebut harus menjadi seruan untuk bertindak untuk meningkatkan keselamatan laboratorium.

Frieden mengatakan telah terjadi terlalu banyak kecelakaan dan nyaris celaka di laboratorium di seluruh dunia.

Pada akhir 1970-an, katanya, Uni Soviet mungkin secara tidak sengaja mengeluarkan virus flu yang menyebar ke seluruh dunia.

Di era yang sama, infeksi cacar menewaskan seorang pekerja laboratorium di Inggris.

Virus SARS lolos dari laboratorium pada tahun 2004 dan menewaskan satu orang.

Di bawah pengawasannya sendiri di CDC, ada beberapa kejadian nyaris meleset, katanya.

"Terlepas dari apa yang terjadi di China atau tidak terjadi di China, kami membutuhkan laboratorium yang lebih aman," katanya.

3. Mengapa rute hewan dianggap yang paling mungkin?

Kebanyakan ilmuwan mengatakan virus mungkin muncul pada hewan dan melompat ke manusia, karena hal seperti itu sudah terjadi berkali-kali sebelumnya.

Rabies menular dari gigitan hewan.

Virus imunodefisiensi Simian pertama kali muncul pada monyet sebelum berubah menjadi HIV.

Ebola diyakini berasal dari hewan liar, mungkin dari memakan daging semak.

Virus serupa dengan SARS-CoV-2 - sindrom pernafasan akut yang parah dan Sindrom Pernafasan Timur Tengah - diketahui telah melompat dari hewan.

Dalam kasus SARS, virus diyakini masuk ke manusia melalui kelelawar, kemudian musang; untuk MERS, unta adalah perantara, meskipun mungkin muncul pada kelelawar juga.

Tim WHO memeriksa 80.000 sampel dari satwa liar, ternak, dan unggas di seluruh China dan 900 penyeka dari pasar makanan laut tempat wabah pertama diketahui telah terjadi, tetapi tidak menemukan tanda-tanda virus SARS-CoV-2.

"Apa yang kami lihat adalah beberapa hubungan yang jelas, beberapa jalur yang jelas yang dapat diambil oleh virus ini," kata Peter Daszak, seorang anggota tim, ahli zoonosis dan presiden dari EcoHealth Alliance, sebuah kelompok nirlaba yang mendukung kesehatan global dan pencegahan pandemi.

"Pemahaman kami tentang peristiwa di Wuhan mulai cocok ketika kami melihat data molekuler, data epi, dan data hewan. Semuanya serasi untuk membentuk gambaran besar dan cerita tentang apa yang mungkin terjadi," katanya.

Namun, masih diperlukan lebih banyak informasi, yang menurut Daszak dia harapkan dari pemerintah China.

Laporan tersebut menyebutkan perlunya penyelidikan lebih lanjut terhadap 174 kasus manusia pertama yang terdeteksi di Wuhan pada Desember 2019,  pengambilan sampel lingkungan dari pasar dan peternakan di daerah di mana kasus manusia pertama diidentifikasi, serta catatan rinci tentang sumber dan jenis penyakit spesies satwa liar dan hewan ternak yang dijual di pasar tersebut.

4. Kapan wabah dimulai?

Tanpa mengetahui secara pasti apa yang memicu wabah, tidak dapat diketahui dengan tepat kapan mulainya.

Banyak orang yang terinfeksi SARS-CoV-2 tidak menunjukkan gejala, jadi baru pada akhir Desember, ketika ada sekelompok orang yang akhirnya cukup sakit untuk dirawat di rumah sakit, China baru memperhatikan wabah tersebut.

Tidak ada peningkatan dalam penyakit terkait sebelum waktu itu atau peningkatan pembelian obat demam atau obat batuk atau pilek, ungkap para peneliti.

Data genetik menunjukkan kasus pertama bisa terjadi pada awal September, meskipun lebih mungkin terjadi antara pertengahan November dan awal Desember.

Pemerintah China telah menunjukkan sejumlah kecil bukti yang menunjukkan virus itu dimulai di negara lain pada awal tahun dan tiba di China pada bulan Desember, tetapi laporan itu tidak menambahkan banyak bukti.

5. Apakah China mengganggu penyelidikan?

Ben Embarek mengatakan pemerintah China, menekan tim saat melakukan pekerjaannya.

"Tentu ada tekanan politik dari semua pihak, juga dari luar China," ujarnya.

"Tapi saya pikir kami mampu menciptakan ruang untuk sains, ruang untuk dua kelompok ilmuwan yang bekerja bersama. Kami tidak menyembunyikan apa pun."

"Jadi tidak ada masalah bekerja di lingkungan terbuka dan berbagi pekerjaan dan diskusi kami seperti yang kita miliki."

Dalam pernyataan bersama mereka pada hari Selasa, 14 negara mengajukan pertanyaan tentang bagaimana kedepannya China.

"Bersama-sama, kami mendukung analisis dan evaluasi yang transparan dan independen, bebas dari gangguan dan pengaruh yang tidak semestinya, tentang asal mula pandemi COVID-19," ungkap pernyataan itu.

"Dalam hal ini, kami ikut mengungkapkan keprihatinan bersama mengenai studi yang diadakan WHO baru-baru ini di China, sementara pada saat yang sama memperkuat pentingnya bekerja sama menuju pengembangan dan penggunaan yang cepat, efektif, transparan, berbasis sains, dan proses independen untuk evaluasi internasional dari wabah yang tidak diketahui asalnya di masa depan. "

Gostin mengatakan tim itu seperti penyidik ​​polisi yang dilarang masuk ke TKP.

"China benar-benar telah mengelola para ahli WHO: telah memberi tahu mereka apa yang dapat mereka lihat, apa yang tidak dapat mereka lihat, kapan mereka dapat melihatnya, dan ada bukti yang dapat dipercaya bahwa mereka terlibat dalam peninjauan, jika tidak sangat mempengaruhi laporan tersebut," ungkapnya.

"Laporan itu tidak menunjukkan kepada saya bagaimana WHO akan mendapatkan akses ke jenis sumber independen yang dibutuhkannya ketika tidak mampu melakukannya selama lebih dari setahun."

Laporan itu, meskipun berguna, tidak menambahkan banyak hal yang baru, kata Gostin.

"Kami belum benar-benar belajar apa pun dalam setahun."

Anggota tim sepakat dalam temuan mereka, kata Ben Embarek, termasuk gagasan bahwa laporan ini hanyalah yang pertama dari sejumlah penyelidikan tentang asal-usul virus.

Mereka semua setuju bahwa penting untuk mempelajari lebih lanjut tentang asal-usul virus untuk mencegah pandemi lain.

"Jika kita tidak melihat apa yang terjadi, tidak mengerti apa yang terjadi, yang pasti kita akan menghadapi hal serupa lagi di masa depan," ujarnya.

(Tribunnews.com, Tiara Shelavie)

Penulis: Tiara Shelavie
Editor: Sri Juliati
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved