Breaking News:

Kemlu Jawab Simpang Siur ‘Vote No’ Indonesia di Sidang PBB Terkait Genosida dan R2P

Di tahun 2005, Indonesia memberikan suara untuk mendukung agenda tersebut dan Indonesia sudah jelas, tidak memiliki posisi berbeda dengan posisi negar

tangkap layar
Dirjen Kerja Sama Multilateral Kemlu, Febrian Alphyanto Ruddyard 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Ramai dibahas di media sosial terkait sikap Indonesia yang memberikan ‘vote no’ terkait resolusi ‘responsibility to protect (R2P) and the prevention of genocide, war, crimes, ethnic cleansing, and crimes against humanity’.

Kementerian luar negeri (Kemlu) lewat Direktur Jenderal (Dirjen) Kerja Sama Multilateral Febrian A Rudyard akhirnya angkat suara dan mengklarifikasi kesimpangsiuran informasi mengenai resolusi yang diambil Indonesia itu, lewat konferensi pers secara virtual, Kamis (20/5/2021).

Febrian menjelaskan bahwa resolusi tersebut bukan resolusi substantif, tapi resolusi yang bersifat prosedural, dimana negara Kroasia mengusulkan pembahasan mengenai R2P dibahas dalam mata agenda tersendiri.

Padahal pembahasan ini sudah ada agendanya sejak tahun 2005 dalam Outcome of the World Summit.

“Konsep R2P ini telah diadopsi oleh SMU PBB pada saat adanya World Summit tahun 2005 dimana dalam World summit tersebut salah satu isi resolusi adalah menyampaikan mengenai konsep R2P ini,” kata Febrian, Kamis (20/5/2021).

Di tahun 2005, Indonesia memberikan suara untuk mendukung agenda tersebut dan Indonesia sudah jelas, tidak memiliki posisi berbeda dengan posisi negara-negara pada saat menerima konsep R2P.

Febrian menegaskan, artinya konsep R2P ini bukan barang baru lagi dan sudah dibahas sejak dulu dan Indonesia selalu terlibat dalam pembahasan.

Baca juga: China Sebut Hak Veto Amerika Serikat Lemahkan Dewan Keamanan PBB Atas Kejahatan Perang Israel

Pada tahun 2017, negara Australia bersama Ghana mengajukan permintaan melalui surat agar pembahasan R2P dibentuk suatu agenda tambahan atau supplementary agenda item dalam waktu 1 tahun.

“Jadi setelah dibahas dari 2009 sampai 2017 di bawah mata agenda yang sudah tetap. Kemudian ada permintaan tahun 2017 agar dibuat suatu supplementary agenda untuk membahas R2P tersendiri di luar dari work outcome of the world summit,”.

“Dan ini janjinya hanya 1 tahun. Kemudian itu ada diputuskan di General Committee. General Committee ini adalah salah satu biro di majelis umum, yang membahas agenda-agenda apa yang akan menjadi pembahasan dalam masa sidang yang berjalan,”.

Halaman
12
Penulis: Larasati Dyah Utami
Editor: Johnson Simanjuntak
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved