Breaking News:

Penanganan Covid

Kombinasi Pfizer dan AstraZeneca Berikan Respons Imun yang Lebih Tinggi daripada 2 Dosis AstraZeneca

Respon antibodi tertinggi terlihat setelah jadwal Pfizer-BioNTech dua dosis.

Tribunnews/Herudin
Vaksin AstraZeneca digunakan untuk vaksinasi Covid-19 warga Rusun Tanah Tinggi, Jakarta Pusat, Senin (14/6/2021). Pemerintah menargetkan ada 7,5 juta vaksinasi warga di Jakarta pada akhir Agustus mendatang. Hal tersebut dilakukan untuk mencapai?herd immunity (kekebalan komunal) sehingga penyebaran Covid-19 dapat ditekan. Tribunnews/Herudin 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Kombinasi yang melibatkan Pfizer-BioNTech dan Oxford-AstraZeneca menghasilkan respons imun yang kuat terhadap protein IgG lonjakan SARS-CoV2 hasil temuan penelitian yang dipimpin Universitas Oxford.

Dosis diberikan empat minggu terpisah; data untuk interval dosis 12 minggu akan segera dirilis, ungkap Universitas Oxford 28 Juni 2021.

Respon imun berbeda menurut urutan imunisasi, dengan Oxford-AstraZeneca diikuti oleh Pfizer-BioNTech menghasilkan respon imun yang lebih baik dari dua jadwal campuran.

Dosis bergantian dari vaksin Oxford-AstraZeneca dan Pfizer-BioNTech menghasilkan respons kekebalan yang kuat terhadap COVID-19, menurut para peneliti yang menjalankan studi Com-COV yang dipimpin Universitas Oxford.

Dalam sebuah makalah yang diterbitkan di server pra-cetak Lancet, mereka melaporkan bahwa kedua jadwal 'campuran' (Pfizer-BioNTech diikuti oleh Oxford-AstraZeneca, dan Oxford-AstraZeneca diikuti oleh Pfizer-BioNTech) menginduksi konsentrasi antibodi yang tinggi terhadap SARS-CoV2, lonjakan protein IgG ketika dosis diberikan empat minggu terpisah.

"Ini berarti semua kemungkinan jadwal vaksinasi yang melibatkan vaksin Oxford-AstraZeneca dan Pfizer-BioNTech berpotensi sangat baik digunakan untuk melawan COVID-19," tulis laporan tim Oxford.

Profesor Matthew Snape, Associate Professor di Paediatrics and Vaccinology di University of Oxford, dan Kepala Investigator dalam uji coba tersebut, mengatakan, "Studi Com-COV telah mengevaluasi kombinasi "campur dan cocokkan" dari vaksin Oxford dan Pfizer untuk melihat sejauh mana vaksin ini dapat digunakan secara bergantian, berpotensi memungkinkan fleksibilitas di Inggris dan peluncuran vaksin global."

"Hasilnya menunjukkan bahwa ketika diberikan pada interval empat minggu kedua jadwal campuran menginduksi respon imun yang berada di atas ambang batas yang ditetapkan oleh jadwal standar vaksin Oxford/AstraZeneca. Para peneliti ingin mengucapkan terima kasih kepada para peserta yang memungkinkan studi penting ini."

Yang perlu diperhatikan adalah urutan vaksin membuat perbedaan, dengan jadwal Oxford-AstraZeneca/Pfizer-BioNTech yang menginduksi antibodi dan respons sel T yang lebih tinggi daripada Pfizer-BioNTech/Oxford-AstraZeneca, dan keduanya menginduksi antibodi yang lebih tinggi daripada yang berlisensi, dan jadwal Oxford-AstraZeneca dua dosis 'standar' yang sangat efektif.

Halaman
1234
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved