Breaking News:

Seorang Wanita Diculik dan Dilecehkan oleh Rentenir, Korban Tak Bisa Lunasi Utang Akibat Pandemi

Seorang wanita menjadi korban pelecehan seksual oleh rentenir, lantaran korban tak bisa melunasi utangnya.

medium.com
Ilustrasi pelecehan seksual - Seorang wanita menjadi korban pelecehan seksual oleh rentenir, lantaran korban tak bisa melunasi utangnya. 

TRIBUNNEWS.COM - Seorang wanita menjadi korban pelecehan seksual oleh rentenir lantaran korban tak bisa melunasi utangnya.

Kejadian tersebut menimpa wanita berusia 40 tahun, di Kuala Lumpur, Malaysia.

Diketahui wanita tersebut terpaksa meminjam uang di rentenir ilegal yakni Ah Long lantaran untuk biaya pemakaman sang ayah.

Namun pada akhirnya dirinya tak dapat melunasi sebagian utangnya lantaran telah kehilangan pendapatan, akibat pandemi covid-19.

Baca juga: 2 Penyidik KPK Terbukti Lakukan Perundungan dan Pelecehan Saat Tangani Kasus Suap Bansos Covid-19

Baca juga: SOSOK Blessmiyanda Eks Kepala BPPBJ yang Gugat Anies ke PTUN, Dicopot karena Kasus Pelecehan Seksual

Ilustrasi pelecehan seksual.
Ilustrasi pelecehan seksual. (Warta Kota)

Dikutip dari China Press, Rabu (14/7/2021), wanita tersebut meminjam 16.000 Ringgit atau sekitar Rp 52 Juta.

Karena tidak dapat melunasi, rentenir ilegal itupun menculik wanita tersebut, melecehkan secara seksual, bahkan menelanjanginya.

Rentenir itupun mengambil foto telanjang wanita tersebut.

Baca juga: Rian DMasiv Sudah Kantongi Identitas Pelaku yang Menuduhnya Lakukan Pelecehan Seksual

Mereka juga mengancam akan membocorkan foto telanjangnya jika wanita tersebut melaporkan kejadian itu ke polisi.

Namun karena putus asa, wanita itupun meminta bantuan kepada ke Kuan Chee Heng alias Paman Kentang, yang merupakan presiden Community Policing Malaysia (CPM).

Diketahui Paman Kentang sudah dianggap sebagai pahlawan sebagai masyarakat kecil di Malaysia.

Ilustrasi Pelecehan Seksual
Ilustrasi Pelecehan Seksual (KOMPAS.com/Shutterstock)

Sementara dikutip dari Hype, menurut Kuan, wanita tersebut sebelumnya bekerja di sebuah toko furnitur.

Tapi karena pandemi hingga berdampak pada penghasilannya, terpaksan wanit tersebut meminjam uang ke rentenir untuk mendapatkan uang tunai cepat.

Baca juga: Jadi Tersangka Pelecehan Muridnya, Oknum Kepala Sekolah di Jembrana Kini Ditahan

Kuan pun telah setuju untuk membantunya.

Pada saat yang sama, dia juga mengimbau masyarakat untuk menghindari rentenir dengan cara apa pun.

(Tribunnews.com/Garudea Prabawati)

Penulis: garudea prabawati
Editor: Arif Tio Buqi Abdulah
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved