Breaking News:

Analisis Ahli dari Brasil, Pembunuhan Presiden Haiti Plot AS Cegah Ekspansi Cina di Karibia

Data baru penyelidikan pembunuhan Moise mengungkapkan agen pemerintah AS yang mengurusi narkoba, terlibat kasus tersebut.

Valerie Baeriswyl / AFP
Dalam file foto ini diambil pada 22 Oktober 2019 Presiden Jovenel Moise duduk di Istana Kepresidenan saat wawancara dengan AFP di Port-au-Prince, 22 Oktober 2019. Presiden Haiti Jovenel Moise dibunuh pada 7 Juli 2021, di rumahnya oleh seorang komando, Perdana Menteri sementara Claude Joseph mengumumkan. Joseph mengatakan dia sekarang bertanggung jawab atas negara. 

TRIBUNNEWS.COM, RIO DE JANEIRO –  Ahli hukum internasional Universitas Rio de Janeiro Brasil, Lucas Leiroz, menyatakan pembunuhan Presiden Haiti Jovenel Moise adalah plot AS.

Kekuasaan di AS menggunakan agen-agen khusus, kontaktor keamanan swasta atau tentara bayaran asal Kolombia untuk melaksanakan proyek politiknya.

Ulasan Leiroz diterbitkan di situs berita Southfront.org, Sabtu (17/7/2021). Situs ini banyak mengulas konflik politik dan konflik bersenjata di berbagai kawasan di dunia.

Menurut Leiroz, data baru penyelidikan pembunuhan Moise mengungkapkan agen pemerintah AS yang mengurusi narkoba, terlibat dalam kasus tersebut.

Selain itu, ada laporan yang menyatakan mereka yang bertanggung jawab atas serangan itu terlibat dalam invasi dan upaya kudeta baru-baru ini terhadap Venezuela dan Presiden Nicolás Maduro.

Baca juga: Pentagon Akui Pernah Latih Warga Kolombia Pembunuh Presiden Haiti

Baca juga: Presiden Haiti Jovenel Moise Dibunuh di Rumahnya, Situasi Negara Bergejolak

Baca juga: Fakta-fakta Pembunuhan Presiden Haiti, Diserang Sekelompok Tentara Bayaran Tengah Malam di Rumahnya

Alasan mengapa Washington maju di kawasan itu masih belum jelas, tetapi menurut Lucas Leiroz manuver tersebut merupakan respons terhadap kehadiran Cina dan Iran di Karibia.

Segera setelah pembunuhan Presiden Moise, polisi Haiti memulai penyelidikan mendalam atas kasus tersebut, yang mengakibatkan penangkapan banyak orang yang dicurigai terlibat.

Kebanyakan dari mereka orang asing. Hal yang paling aneh adalah beberapa tersangka yang ditangkap adalah warga negara AS – bukan hanya warga negara, tetapi juga agen dan informan Drug Enforcement Agency (DEA).

Joseph Vincent dan James Solages mengidentifikasi diri mereka sebagai agen DEA pada saat penangkapan mereka dan kemudian dikonfirmasi sebagai anggota dinas intelijen badan tersebut.

Namun, DEA menyangkal terlibat dalam tindakan yang diambil oleh Vincent dan Solages, mengklaim mereka berdua bertindak atas inisiatif sendiri dalam pembunuhan Moise.

Halaman
1234
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved