Breaking News:

POPULER Internasional: Pawang Ular Tewas Digigit Ular | Junta Myanmar Disebut Menimbun Oksigen

Rangkuman berita populer Internasional, di antaranya seorang pawang ular di Filipina tewas digigit ularnya sendiri.

Penulis: Tiara Shelavie
Kolase Tribunnews
Rangkuman berita populer Internasional, di antaranya seorang pawang ular di Filipina tewas digigit ularnya sendiri. 

Mynamar yang berada di bawah kendali militer melaporkan rekor kasus infeksi dan kematian akibat Covid-19, pada Rabu (14/7/2021).

Negara yang tengah mengalami gejolak politik tersebut menderita gelombang infeksi paling parah sejak pandemi merebak di sana.

Dilansir Reuters yang mengutip angka Kementerian Kesehatan, MRTV, ada 7.089 kasus baru dan 145 kematian akibat Covid-19.

Jumlah ini naik tajam dari angka hari sebelumnya.

Baca juga: Dokter Sebut Junta Myanmar Menimbun Pasokan Oksigen dan Vaksin, Akses Rumah Sakit Swasta Dipersulit

Baca juga: Ratusan Aktivis Antikudeta Myanmar Gelar Unjuk Rasa Lagi: Kami Tidak Takut Covid-19 dan Junta

Mynamar yang berada di bawah kendali militer melaporkan rekor kasus virus corona dan kematian akibat Covid-19, pada Rabu (14/7/2021).
Mynamar yang berada di bawah kendali militer melaporkan rekor kasus virus corona dan kematian akibat Covid-19, pada Rabu (14/7/2021). (Tangkap Layar worldometers.info)

Layanan pemakaman Myanmar kewalahan saat jumlah korban Covid meningkat

Ratusan mayat di Myanmar menumpuk untuk dimakamkan setiap harinya, kata layanan yang mengangkut mayat dan mengatur upacara.

Dilansir Reuters, laporan dari berbagai bagian Myanmar menunjukkan, jumlah kematian harian lebih tinggi daripada yang diberikan oleh kementerian kesehatan, yang mencapai rekor 145 kematian pada hari Rabu.

Reuters tidak dapat menghubungi Kementerian Kesehatan atau juru bicara junta untuk memberikan komentar lebih lanjut mengenai angka tersebut.

Jumlah pemakaman di pemakaman Yay Way di kota terbesar Myanmar, Yangon, sekitar 200 per hari selama seminggu terakhir.

Jumlah ini lebih dari dua kali lipat dari yang biasanya.

BACA SELENGKAPNYA >>>

4. Dokter Sebut Junta Myanmar Menimbun Pasokan Oksigen dan Vaksin, Akses Rumah Sakit Swasta Dipersulit

Junta militer Myanmar disebut menimbun oksigen dan membatasi akses perawatan medis di tengah krisis Covid-19 yang memburuk di negara itu, menurut para dokter dan penduduk.

Lebih dari lima bulan setelah militer merebut kekuasaan melalui kudeta pada Februari lalu, junta telah menghalangi klinik kesehatan swasta untuk mendapatkan pasokan oksigen.

Junta juga menghalangi warga membeli pasokan oksigen dari produsen oksigen, kata petugas kesehatan kepada The New York Times, seperti yang dilansir Insider.

Pekerja amal mengatakan kepada outlet berita tersebut bahwa junta juga telah membatasi badan amal untuk memberikan oksigen kepada mereka yang membutuhkan.

Menurut The Irrawaddy, sebuah situs berita yang didirikan oleh orang-orang dari Burma yang tinggal di Thailand, junta memerintahkan pabrik oksigen swasta untuk tidak mengisi ulang tabung oksigen mereka.

Baca juga: Ratusan Aktivis Antikudeta Myanmar Gelar Unjuk Rasa Lagi: Kami Tidak Takut Covid-19 dan Junta

Baca juga: Blinken Desak ASEAN Ambil Aksi soal Konflik Myanmar, RI Merespon

Gambar yang diambil pada 14 Juli 2021 ini menunjukkan orang-orang mengantre untuk mengisi tabung oksigen kosong di luar sebuah pabrik di Yangon, Myanmar di tengah lonjakan jumlah kasus virus corona Covid-19.
Gambar yang diambil pada 14 Juli 2021 ini menunjukkan orang-orang mengantre untuk mengisi tabung oksigen kosong di luar sebuah pabrik di Yangon, Myanmar di tengah lonjakan jumlah kasus virus corona Covid-19. (Ye Aung THU / AFP)

Junta justru berbalik mengklaim bahwa wargalah yang menimbun persediaan.

Saat ini, Myanmar mencatat jumlah kasus COVID-19 tinggi diduga akibat varian Delta yang menyebar dengan cepat.

Negara ini mencatat kasus harian di atas 5.000 kasus.

BACA SELENGKAPNYA >>>

(Tribunnews.com)

Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved