Breaking News:

Konflik di Afghanistan

Pesawat C-17 Globemaster Angkut Kloter Terakhir Pasukan AS, Akhiri Misi 20 Tahun di Afghanistan

Komandan CENTCOM mengatakan bahwa pasukan AS memang telah mencapai kesimpulan dari misi evakuasi mereka di Afghanistan.

Wakil KOHSAR / AFP
Tentara AS berjaga di balik kawat berduri ketika warga Afghanistan duduk di pinggir jalan dekat bagian militer bandara di Kabul pada 20 Agustus 2021, berharap untuk melarikan diri dari negara itu setelah militer Taliban mengambil alih Afghanistan. 

Laporan Wartawan Tribunnews, Fitri Wulandari

TRIBUNNEWS.COM, KABUL - Departemen Pertahanan Amerika Serikat (AS) mengkonfirmasi pada hari Senin kemarin bahwa kehadiran mereka selama 20 tahun terakhir di Afghanistan 'berakhir' saat Boeing C-17 Globemaster terakhir berangkat dari Bandara Internasional Hamid Karzai Kabul sekitar pukul 15.29 waktu bagian timur negara konflik itu.

Seperti yang disampaikan Komandan Komando Pusat AS, Jenderal Kenneth F. McKenzie, Jr., dalam konferensi pers.

"Pesawat terakhir sekarang sedang membersihkan wilayah udara di atas Afghanistan," kata McKenzie.

Dikutip dari laman Sputnik News, Selasa (31/8/2021), di dalam pesawat itu terdapat Komandan Divisi Lintas Udara ke-82, Mayor Jenderal Christopher Donahue, serta Duta Besar AS untuk Afghanistan Ross Wilson.

Baca juga: Rayakan Penarikan Pasukan AS di Bandara Kabul, Taliban Sebut Afghanistan Negara Bebas dan Berdaulat

Menurut data yang dimiliki Pentagon, pada 14 hingga 30 Agustus kemarin, lebih dari 123.000 warga sipil telah dievakuasi dari Afghanistan oleh pasukan AS dan pasukan sekutu.

Komandan CENTCOM mengatakan bahwa pasukan AS memang telah mencapai kesimpulan dari misi evakuasi mereka di Afghanistan.

Namun 'misi diplomatik' tetap ada saat AS bekerja untuk memastikan keberangkatan yang aman bagi warga Afghanistan yang mengungsi, warga negara ketiga dan warga AS yang memenuhi syarat untuk bepergian, namun memilih untuk tinggal untuk alasan apapun di Afghanistan.

Saat itu, anggota Taliban terlihat melepaskan tembakan perayaan dan terdengar sorak-sorai dalam rekaman video yang beredar di media sosial yang dilaporkan diambil di dekat bandara Kabul.

"Tidak ada pengungsi di bandara itu saat penerbangan terakhir AS diberangkatkan," tegas McKenzie.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved