Breaking News:

Konflik di Afghanistan

Resolusi PBB: Taliban Harus Bolehkan Warga Tinggalkan Afghanistan, Rusia dan China Abstain

Dewan Keamanan PBB menyetujui resolusi yang mengharuskan Taliban membolehkan warga Afghanistan dan asing meninggalkan negeri itu dengan aman

Editor: hasanah samhudi
AFP
Juru Bicara Taliban Zabihullah Mujahid (tengah) berbicara kepada media di bandara di Kabul pada 31 Agustus 2021, setelah AS menarik semua pasukannya keluar dari negara itu untuk mengakhiri perang 20 tahun. 

TRIBUNNEWS.COM - Dewan Keamanan PBB mengeluarkan resolusi yang mengharuskan Taliban menghormati komitmen mereka untuk membolehkan warga meninggalkan Afghanistan.

Resolusi, yang dirancang oleh Amerika Serikat, Inggris dan Prancis, itu disahkan pada Senin (30/8/2021)  dengan 13 suara mendukung dan dua suara abstan (China dan Rusia).

Resolusi itu mengatakan bahwa dewan mengharapkan Taliban mengizinkan warga Afghanistan  dan warga negara asing meninggalkan Afghanistan dengan aman, terjamin, dan tertib.

“Dewan Keamanan mengharapkan Taliban memenuhi komitmennya untuk memfasilitasi perjalanan yang aman bagi warga Afghanistan dan warga negara asing yang ingin meninggalkan Afghanistan hari ini dan nantinya,” ujar Duta Besar AS untuk PBB Linda Thomas-Greenfield dalam jumpa pers tak lama setelah resolusi disetujui, seperti dilansir dari Al Jazeera.

Resolusi itu mengacu pada pernyataan Taliban 27 Agustus lalu.

Baca juga: Taliban Izinkan Wanita Afghanistan Melanjutkan Pendidikan, tapi Larang Keras Kelas Campuran

Baca juga: Pasukan AS Terakhir Meninggalkan Afghanistan, Taliban Rayakan Kemenangan

Saat itu Taliban mengatakan warga Afghanistan akan dapat bepergian ke luar negeri, dan meninggalkan Afghanistan kapan pun mereka mau, termasuk melalui penyeberangan perbatasan, baik udara maupun darat.

“Dewan Keamanan bahwa Taliban akan mematuhi ini dan semua komitmen lainnya," kata resolusi itu.

Namun resolusi itu tiak mencakup zona aman yang diharapkan Prancis.

Minggu Journal du Dimanche akhir pekan lalu mengutip Presiden Prancis Emmanuel Macron yang mengatakan Paris dan London akan mempresentasikan rancangan resolusi untuk membentuk sebuah 'zona aman' di bawah kendali PBB di Kabul, yang memungkinkan kelanjutan operasi kemanusiaan.

“Saya sangat berharap ini akan berhasil. Saya menilai tidak ada yang akan menentang proyek kemanusiaan aman,” katanya.

Baca juga: Update Konflik di Afghanistan, ISIS-K Akui Luncurkan Roket ke Bandara Kabul, 1.200 Orang Dievakuasi

Baca juga: KESAKSIAN Korban Ledakan Kembar di Bandara Kabul: Hari Ini Saya Melihat Kiamat

Halaman
12
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved