Breaking News:

Di Sekretaris Kabinet Jepang ada Biaya Rahasia Miliaran Yen Tanpa Perlu Tanda Terima BPK

Di dalam Sekretaris kabinet ada yang namanya Seisaku Suishinhi (SS),  atau Biaya promosi kebijakan yang digunakan Kabinet dan itu biaya rahasia tanpa

Richard Susilo
Kantor PM Jepang di Nagatacho Tokyo 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO -  Di dalam Sekretaris kabinet ada yang namanya Seisaku Suishinhi (SS),  atau Biaya promosi kebijakan yang digunakan Kabinet dan itu biaya rahasia tanpa jumlah yang jelas tanpa batas, bahkan tidak perlu tanda terima kepada Badan Pemeriksa Keuangan.

"Pemerintah Abe pada 2019 memiliki SS 1.106.500.000 yen. Dia menghabiskan total 7.867,3 juta yen dalam tujuh tahun. Ini berarti bahwa 91% dari semua pengeluaran rahasia pemerintah adalah "biaya promosi kebijakan". Selain itu, pengeluaran rahasia yang dikembalikan ke kas negara yang tidak habis pada akhir Maret 2019 adalah 43.268 yen. Sebagian besar sudah habis. Biaya rahasia yang dikembalikan ke perbendaharaan nasional hanya lebih dari 370.000 yen termasuk semua nilai selama tujuh tahun kekuasaan Abe," ungkap Shinbun Akahata versi elektronik 6 Juni 2020.

Sebuah artikel tertanggal 6 Juni 2020 koran Akahata juga menuliskan,"Dari 8,6 miliar yen Pengeluaran  Sekretariat Kabinet yang digunakan dalam tujuh tahun sejak Kabinet Abe kedua dibentuk, 7,8 miliar yen  termasuk dalam" Pengeluaran Promosi Kebijakan, yang merupakan " uang pegang " yang tidak memerlukan tanda terima. Terungkap pada tanggal 5 Juni 2020 bahwa 100 juta yen dihabiskan untuk materi yang diperoleh makalah ini melalui pengungkapan informasi."

Sebagai tindakan pencegahan terhadap virus corona baru, Kabinet Abe telah mengungkapkan satu demi satu penggunaan pajak yang misterius, seperti Abenomask yang menelan biaya 26 miliar yen dan "Sakura wo Miru Kai".

Apa yang terjadi dengan pengeluaran sekretaris pemerintah yang bahkan tidak perlu mengungkapkan penggunaannya?

"Kabinet Abe kedua, yang dibentuk pada Desember 2012, telah menghabiskan total lebih dari 8.631 juta yen untuk pengeluaran rahasia pemerintah pada akhir Desember tahun lalu.  Hanya 370.000 yen yang dikembalikan ke kas negara dari jumlah menggunakan 8,6 miliar yen."

Selain PM Jepang pemegang kekuasaan tertinggi dan terluas, ada kewenangan, uang, dan informasi yang dipegang oleh Ketua Sekretaris Kabinet, saat ini Katsunobu Kato,  yang disebut-sebut memiliki kekuasaan seolah lebih besar dari Perdana Menteri.

Bahkan jika kita melihat perdana menteri berturut-turut setelah perang, ada banyak yang pernah menjadi Ketua Sekretaris Kabinet. Hal yang sama berlaku untuk Eisaku Sato, Masayoshi Ohira, Noboru Takeshita, Keizo Obuchi, dan Shinzo Abe.

Kepala Sekretaris Kabinet adalah "jalan kerajaan" menuju perdana menteri.

Halaman
123
Editor: Johnson Simanjuntak
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved