Breaking News:

Krisis Myanmar

Militer Myanmar Bebaskan Ashin Wirathu, Biksu yang Dituduh Menghasut Kekerasan pada Rohingya

Militer Myanmar membebaskan Wirathu, biksu Buddha nasionalis yang dikenal anti-Muslim dan dituduh menghasut kekerasan terhadap Muslim Rohingya.

KOMPAS.COM
Biksu Ashin Wirathu - Militer Myanmar membebaskan Wirathu, biksu Buddha nasionalis yang dikenal anti-Muslim dan dituduh menghasut kekerasan terhadap Muslim Rohingya. 

TRIBUNNEWS.COM - Militer Myanmar telah membebaskan Ashin Wirathu, seorang biksu Buddha nasionalis yang dikenal anti-Muslim.

Wirathu dipenjara akhir tahun lalu setelah menyerahkan diri kepada pihak berwenang atas tuduhan yang dilayangkan terhadapnya.

Dia didakwa karena mencoba untuk membawa kebencian atau penghinaan, dan ketidakpuasan terhadap pemerintah saat itu.

Wirathu kini dibebaskan setelah semua tuduhan terhadapnya dibatalkan, kata militer dalam sebuah pernyataan pada Senin (6/9/2021).

Dia menerima perawatan di rumah sakit militer, tambah militer, tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Baca juga: ASEAN Berhasil Dorong Gencatan Senjata di Myanmar Hingga Akhir Tahun

Baca juga: RI Beri Bantuan Kemanusiaan Sebesar USD 200.000 bagi Rakyat Myanmar

Sementara itu, Myanmar Now, sebuah kelompok media independen, mengatakan Wirathu telah "diampuni" oleh militer di tengah kampanye pembebasannya oleh para pendukung nasionalis.

Namun, beredar kabar bahwa Wirathu dibebaskan karena menderita Covid-19 dan tidak dalam keadaan sehat.

Kontoversi Wirathu

Wirathu pernah dijuluki oleh majalah Time sebagai The Face of Buddhist Terror atau Wajah Teror Buddhis.

Dikutip dari Al Jazeera, julukan itu disematkan karena perannya dalam membangkitkan kebencian agama di Myanmar.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved