Virus Corona

CDC AS: Varian Omicron Sebabkan Lonjakan Rawat Inap Covid-19, Namun Kematian Lebih Rendah

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS menyatakan varian Omicron menyebabkan lonjakan rawat inap Covid-19, namun kematian lebih rendah

Editor: hasanah samhudi
dentistryiq.com
CDC 

TRIBUNNEWS.COM – Virus Corona varian Omicron menyebabkan rekor terjadinya jumlah infeksi Covid-19, kunjungan ke ruang gawat darurat (IGD), dan rawat inap di rumah sakit selama tujuh hari awal bulan ini.

Ini diungkapkan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika Serikat pada Selasa (25/1/2022).

Namun CDC juga menyatakan bahwa total pasien yang dirawat di ruang intensif rumah sakit dan kematian akibat virus Omicron ini lebih rendah dari puncak pandemi lainnya, sewaktu varian Delta dominan.

Selama tujuh hari hingga Sabtu (15/1/2022), sebut CDC, tercatat rata-rata hampir 800 ribu kasus Covid-19, lebih dari 48 ribu kunjungann ke IGD, dan hampir 22 ribu penerimaan rumah sakit  dalam satu hari di seluruh AS.

Dilansir dari UPI, CDC menyebutkan bahwa, angka-angka ini adalah yang tertinggi untuk periode tujuh hari sejak pandemi dimulai pada Maret 2020.

Baca juga: Studi CDC: Omicron 91 Persen Lebih Kecil Kemungkinannya untuk Berakibat Fatal Dibandingkan Delta

Baca juga: CDC: Booster Pfizer, Moderna Efektif Lawan Omicron hingga 90 Persen

Namun dikatakan, jumlah rata-rata kematian per hari akibat virus Omicron pada minggu itu tercatat hampir 1.900.

Angka ini lebih rendah dari tingkat yang dilaporkan selama gelombang Delta, yang dimulai musim semi lalu.

Selain itu, sekitar 30 persen dari kapasitas ICU rumah sakit di seluruh AS diisi oleh pasien Covid-19. Ini menunjukkan persentase yang lebih rendah dari kasus oleh varian Delta.

"Munculnya varian Omicron pada Desember 2021 menyebabkan peningkatan substansial dalam kasus Covid-19 di Amerika Serikat," tulis para peneliti CDC.

Namun, terlepas dari tekanan pada sistem perawatan kesehatan, "keparahan penyakit tampaknya lebih rendah dibandingkan dengan periode penularan penyakit yang tinggi sebelumnya," kata mereka.

Baca juga: CDC Prediksi 62.000 Warga Amerika Serikat Meninggal Akibat Covid-19 Selama Bulan Depan

Baca juga: Studi CDC Menunjukkan Masa Inkubasi Varian Omicron Hanya 3 Hari

Halaman
12
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved