Konflik Rusia Vs Ukraina

Eks PM Inggris Tony Blair Sebut Dominasi Barat Segera Berakhir, China Jadi Dalangnya

China disebut sebagai dalang akan berakhirnya dominasi Barat, merujuk pada perang Rusia dan Ukraina menurut eks PM Inggris Tony Blair.

Alexei Druzhinin / Sputnik / AFP
Presiden Rusia Vladimir Putin (kiri) dan Presiden China Xi Jinping berfoto selama pertemuan mereka di Beijing, pada 4 Februari 2022. China disebut sebagai dalang akan berakhirnya dominasi Barat merujuk pada perang Rusia dan Ukraina menurut eks PM Inggris Tonny Blair 

TRIBUNNEWS.COM - Mantan Perdana Menteri (PM) Inggris, Tony Blair, mengungkap fakta tentang berakhirnya dominasi Barat di dunia.

Negara yang termasuk Amerika Serikat dan negara-negara Eropa dianggap tak sebanding dengan kuatnya China yang bermitra dengan Rusia.

Hal ini merujuk pada invasi Rusia di Ukraina, Tony Blair mengatakan, Barat tak berkuasa.

Dituliskan di artikel Aljazeera, Blair menjelaskan, perang Ukraina menunjukkan bahwa dominasi Barat akan segera berakhir ketika China naik ke status negara adidaya dalam kemitraan dengan Rusia. 

Demikian menjadi satu di antara perubahan paling signifikan dalam berabad-abad, kata Blair.

Dunia, kata Blair, berada pada titik balik dalam sejarah yang sebanding dengan akhir Perang Dunia II atau runtuhnya Uni Soviet: tetapi kali ini Barat jelas tidak berkuasa.

“Kita akan mengakhiri dominasi politik dan ekonomi Barat,” kata Blair dalam kuliah berjudul Setelah Ukraina, Pelajaran Apa Sekarang untuk Kepemimpinan Barat?, menurut teks pidato di forum yang mendukung aliansi antara Amerika Serikat dan Eropa di Ditchley Park di sebelah barat London.

Baca juga: Hilang Kontak Pada Kemarin, Helikopter di Rusia Ditemukan Puing-puingnya

"Dunia setidaknya akan menjadi bipolar dan mungkin multipolar. Perubahan geopolitik terbesar abad ini akan datang dari China, bukan Rusia," kata Blair.

Petugas pemadam kebakaran mengambil puing-puing dari sebuah bangunan yang rusak setelah serangan udara Rusia di kota Vinnytsia, Ukraina barat-tengah, pada 14 Juli 2022. Sedikitnya 20 orang tewas Kamis oleh serangan Rusia di sebuah kota di Ukraina tengah, pemboman yang digambarkan sebagai
Petugas pemadam kebakaran mengambil puing-puing dari sebuah bangunan yang rusak setelah serangan udara Rusia di kota Vinnytsia, Ukraina barat-tengah, pada 14 Juli 2022. Eks PM Inggris Tonny Blair Sebut Dominasi Barat Segera Berakhir, China Jadi Dalangnya (Sergei SUPINSKY / AFP)

50 Ribu Korban Tentara Rusia

Sementara diberitakan Mirror, 50.000 tentara Rusia tewas atau terluka dalam perang di Ukraina.

Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved