Konflik Rusia Vs Ukraina

Barat Tuding Vladimir Rekrut Narapidana Jadi Pasukan di Garis Depan Invasi ke Ukraina

Vladimir Putin diklaim telah merekrut ribuan narapidana untuk menggantikan tentara di garis depan yang telah tewas atau ditarik akibat luka-luka.

Editor: Hendra Gunawan
AFP/STR
Gambar selebaran ini diambil pada tanggal yang tidak diketahui dan dirilis oleh layanan pers Panglima Angkatan Bersenjata Ukraina pada 4 Juni 2022 menunjukkan howitzer self-propelled M109A3, yang disediakan dalam rangka bantuan teknis internasional oleh Norwegia, menembak di garis depan dengan pasukan Rusia di tempat yang tidak diketahui di Ukraina. (Photo by press-service of Commander-in-Chief of the Ukrainian Armed Forces / AFP) 

TRIBUNNEWS.COM – Berkurangnya pasukan di garis depan Rusia akibat invasi ke Ukraina menjadi permasalahan bagi Moskow, karenanya negara tersebut mulai memanfaatkan para penjahat yang sedang menjalani masa tahanan untuk berperang.

Vladimir Putin diperkirakan telah merekrut ribuan narapidana untuk menggantikan tentara di garis depan yang telah tewas atau ditarik akibat luka-luka.

Dilaporkan Independent Pengamat Barat memperkirakan presiden Rusia beralih ke tahanan dan perusahaan militer swasta (tentara bayaran) karena ketakutan akan oposisi politik di Rusia jika ia mencoba menarik populasi yang lebih luas dengan mobilisasi umum.

Baca juga: Serangan Balasan Ukraina di Kota Donetsk, Hotel Berisi Jurnalis Jadi Sasaran Rudal

Dan pengamat Barat percaya bahwa perekrutan untuk pasukan invasi yang dilanda perang sekarang sebagian besar terjadi di daerah pedesaan, bukan di kota-kota, di mana perbedaan pendapat dan protes lebih mungkin dikobarkan.

Parekrutan menjadi korps tentara Rusia ketiga yang terdiri dari 10-15.000 personel telah terdeteksi oleh Barat, tetapi belum ada bukti pasti apakah itu ditujukan ke Ukraina.

Dengan serangan Rusia di wilayah Donbas timur hampir berhenti dalam beberapa pekan terakhir, dan Ukraina melakukan serangan balik di sekitar kota selatan Kherson, Putin sangat membutuhkan lebih banyak personel dan senjata untuk mempertahankan momentum dalam invasinya.

Tetapi para pejabat Barat tidak percaya bahwa dia belum melepaskan ambisi “maksimalisnya” bagi Moskow untuk membangun dominasi atas Ukraina, dan sebaliknya mungkin menyesuaikan kerangka waktu di mana mereka dapat dicapai dari bulan ke tahun.

“Apa yang perlu kita pahami dengan lebih baik adalah bahwa Rusia siap untuk beroperasi dalam jangka waktu yang jauh lebih lama daripada yang biasanya kita pikirkan,” kata seorang pejabat.

“Georgia pada 2008, Krimea pada 2014, Donbas pada 2022. Siapa yang mengatakan kapan mereka akan mengambil langkah berikutnya, tetapi saat ini, sejauh yang kami ketahui, mereka belum menyerah pada tujuan maksimal mereka.”

Baca juga: Rusia Tuding Ukraina Ingin Ciptakan Bencana Nuklir Dengan Menyerang Reaktor PLTN

Serangan Rusia telah melambat sebagai akibat dari korban yang diperkirakan mencapai 75.000 tentara Rusia, di antaranya hingga 20.000 diperkirakan telah tewas dan sisanya dikeluarkan dari pertempuran karena cedera.

Halaman
123
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved