BBC

Ratu Elizabeth II wafat, apa saja tantangan terberat yang dihadapi Raja Charles III memimpin Inggris?

Raja Charles bertakhta di tengah tantangan kesulitan ekonomi yang melanda Inggris dan menurunnya dukungan untuk monarki, terendah dalam 30 tahun.

Di atas kertas, beberapa transisi berjalan mulus seperti suksesi monarki Inggris: kurang dari 48 jam setelah kematian Ratu Elizabeth II, Raja Charles III secara resmi dinyatakan sebagai pemimpin baru Inggris.

Namun, ada sejumlah hal yang tidak sesederhana seperti yang terlihat: Charles naik takhta di waktu yang menantang bagi Inggris dan Keluarga Kerajaan.

Sejarawan yang diwawancarai oleh BBC meyakini bahwa Raja baru akan menghadapi "tantangan yang belum pernah terjadi sebelumnya" dan akan menentukan - baik atau buruk - pemerintahannya dan generasi akan datang.

Dari menghadapi dampak krisis meroketnya harga energi di negara itu, hingga perubahan persepsi masyarakat atas sistem monarki di Inggris, terdapat beragam ujian yang menanti Charles III.

Ini adalah beberapa masalah utama yang mungkin perlu menjadi perhatian Raja yang baru.

Monarki 'yang merakyat'?

Jutaan keluarga di Inggris berpotensi kesulitan membayar tagihan listrik dan gas untuk musim dingin ini karena melonjaknya harga energi yang dipicu oleh perang di Ukraina.

Perkiraan yang paling pesimistis menyebut, hingga 45 juta orang akan berjuang untuk membayar tagihan mereka - sekitar dua pertiga dari populasi negara itu.

Skenario seperti itu kemungkinan akan membuat keuangan kerajaan berada di dalam pengawasan yang lebih ketat dari biasanya.

Bahkan, sebelum perang di Ukraina, ada desas-desus di pers Inggris saat itu bahwa Pangeran Wales bersedia untuk membatasi kemegahan acara formal kerajaan, yaitu upacara penobatannya.

Halaman
1234
Sumber: BBC Indonesia
BBC
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved