Konflik Rusia Vs Ukraina

Referendum Wilayah Separatis di Ukraina Berjalan Meski Tuai Kecaman, Apa yang Diinginkan Rusia?

Referendum 4 wilayah separatis pro-Rusia akan berlangsung selama lima hari, mulai 23-27 September 2022. Apa yang diinginkan Presiden Vladimir Putin?

OLGA MALTSEVA / AFP
Dalam file foto yang diambil pada tanggal 20 September 2022, sebuah papan iklan yang mempromosikan layanan kontrak tentara dengan gambar seorang prajurit dan slogan bertuliskan "Melayani Rusia adalah pekerjaan nyata" berada di Saint Petersburg. Presiden Rusia Vladimir Putin memerintahkan mobilisasi militer parsial dan bersumpah pada 21 September untuk menggunakan "segala cara" untuk melindungi wilayah Rusia, setelah wilayah Ukraina yang dikuasai Moskow tiba-tiba mengumumkan referendum pencaplokan. - Referendum 4 wilayah separatis pro-Rusia akan berlangsung selama lima hari, mulai 23-27 September 2022. Apa yang diinginkan Presiden Vladimir Putin? 

TRIBUNNEWS.COM - Pejabat separatis pro-Rusia di empat wilayah pendudukan Ukraina mengadakan referendum untuk bergabung dengan Moskow.

Pemungutan suara ini akan berlangsung selama lima hari, mulai 23-27 September 2022.

Referendum akan dilakukan oleh penduduk Republik Rakyat Donetsk dan Luhansk (DPR dan LPR), serta sejumlah wilayah di Kherson dan Zaporizhia, di Ukraina.

Aneksasi ini menuai kecaman bahkan disebut tidak sah oleh Ukraina dan Barat.

Dikutip BBC, berikut ini beberapa hal yang perlu diketahui mengenai referendum wilayah separatis pro-Rusia di Ukraina:

Apa yang terjadi dan mengapa sekarang?

Sekitar tujuh bulan setelah invasi Rusia dimulai, Presiden Vladimir Putin terpukul oleh serangan balasan Ukraina.

Baca juga: Wilayah Donbas, Kherson, dan Zaporizhia di Ukraina Memulai Referendum untuk Gabung Rusia

Lewat serangan balasan yang diluncurkan Kyiv, pemerintahan Presiden Volodymyr Zelensky merebut kembali kota-kota di wilayah yang dikuasai Rusia sejak invasi pada 24 Februari 2022.

Referendum atau pemungutan suara tentang pencaplokan merupakan satu dari tiga langkah yang diadopsi Kremlin sebagai upaya mengatur ulang pertempuran.

Dengan mencaplok 15 persen lagi dari Ukraina yang berdaulat, Rusia akan dapat mengklaim wilayahnya diserang dari senjata yang disediakan oleh NATO dan negara-negara Barat lainnya ke Ukraina.

Halaman
1234
Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved