Dini.id Bantu Orangtua Tangani Anak dengan Speech Delay

Menyebutkan kata seperti ‘mama’ dan ‘papa’ saja haruslah sudah bisa dilakukan sang anak bahkan sebelum menginjak 12 bulan.

Dini.id Bantu Orangtua Tangani Anak dengan Speech Delay
HandOut/Istimewa
Peluncuran Dini.id oleh dr.Anggia Hapsari, SpKJ (K), Sabtu (31/8/2019). 

 “Pertama yang harus dipahami oleh masyarakat adalah bahwa speech delay bukanlah istilah untuk gangguan atau lebih spesifik penyakit. Speech delay itu semua kondisi dimana anak itu lambat bicara. Ada kondisi seharusnya sudah bicara, tapi belum,” jelasnya.

Kemudian, tutur dr. Dwidjo, bagi anak yang sudah mampu berbicara pun masih ada tahapannya.

Setiap tahapan atau rentang umur tertentu pasti sudah terlihat cara komunikasi atau bahasa serta jumlah kosakata dari anak. Bila hal itu tidak berjalan sebagaimana mestinya, jelas dr. Dwidjo, berarti anak mengalami speech delay.

Berbicara merupakan salah satu skill yang harus dimiliki setiap anak. dr. Dwidjo saat ditemui di satu kesempatan pun menuturkan bahwa bicara adalah media agar anak bisa belajar.

“Prinsipnya, anak gagal belajar itu gagal kehidupan. Saya selalu ingat, jika membiarkan anak lambat bicara sama saja membiarkan anak itu gagal kehidupan, “ tuturnya.

Dia juga mengungkapkan bahwa komunikasi penting di kehidupan ini. Semua hal saling terkait, dimana belajar harus menangkap bahasa, menangkap maknanya, mengingat, dan itulah asal-usul dari kemampuan bicara dan berbahasa secara umum.

Deteksi Sedari Dini

Saat anak sudah menunjukan ciri seperti tak bisa mengucapkan kata-kata sederhana seperti anak lainnya, dr. Anggia merekomendasikan agar orang tua mendeteksinya sedari dini agar bisa dilakukan stimulasi yang tepat.

"Deteksi yang lebih dini dapat membantu perkembangan anak untuk mengejar ketertinggalan dalam hal kemampuan berbicara. Jika sudah mendapat deteksi dini, maka segera mungkin lakukan stimulasi yang berkelanjutan agar bisa mengejar tahap perkembangan yang selanjutnya," jelas dr. Anggia.

dr. Anggia pun turut menjelaskan pentingnya meningkatkan kesadaran orang tua akan peranan mereka yang sangat penting untuk perkembangan sang  buah hati. Bagi para orang tua yang membutuhkan informasi lebih lanjut tentang tumbuh kembang anak, Anda dapat mencoba beberapa solusi.

Halaman
1234
Editor: Hasiolan Eko P Gultom
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved