Bahaya Gangguan Pendengaran Akibat Infeksi Telinga

Gangguan pendengaran dapat disebabkan oleh infeksi yang terjadi pada telinga luar atau adanya bakteri yang bermukim di telinga bagian tengah.

Penulis: Eko Sutriyanto
Editor: Willem Jonata
hearforyouri.com
Ilustrasi telinga. Simak cara yang benar untuk membersihkan telinga berikut ini. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Eko Sutriyanto

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Gangguan pendengaran dapat disebabkan oleh infeksi yang terjadi pada telinga luar atau adanya bakteri yang bermukim di telinga bagian tengah.

Selain menimbulkan rasa demam dan nyeri, fungsi pendengaran pun mengalami penurunan kualitas.

"Infeksi atau timbulnya bakteri umumnya disebabkan oleh bakteri, virus atau jamur," kata dr Arsia Dilla Pramita Sp.THT-KL, dokter Spesialis Telinga Hidung Tenggorokan yang berpraktek di Siloam Hospitals Jambi saat edukasi melalui aplikasi IG Live, Selasa (02/03/2021) di Jambi.

Edukasi umum ini mengusung tema Kenali Sejak Awal, Bahaya Gangguan Pendengaran Akibat Infeksi Telinga yang diadakan untuk memperingati hari Pendengaran Internasional yang dirayakan pada tanggal 3 Maret setiap tahunnya.

Baca juga: Bagaimana Deteksi Gangguan Pendengaran pada Balita? Dokter Beri Penjelasan

Ia mengatakan, pada telinga terdapat kotoran telinga atau serumen sehingga tindakan membersihkan telinga dapat membuat kotoran telinga terdorong masuk jauh ke dalam.

"Tindakan mengorek telinga selain membuat serumen semakin masuk ke dalam dikhawatirkan juga akan merusak gendang telinga bahkan sampai robek sehingga pasien akan merasakan berdengung bahkan sampai berair," tuturnya.

Selain memicu infeksi, serumen atau kotoran telinga juga dapat mengganggu pendengaran, namun masyarakat sering berupaya membersihkan sendiri dengan cara mengorek telinga.

Padahal serumen dapat keluar dengan sendirinya pada saat kita sedang mengunyah makanan atau berbicara.

"Adapun serumen ini berfungsi sebagai proteksi yang melindungi telinga dari serangga bahkan kotoran halus," katanya.

Dijelaskan bahwa organ telinga merupakan salah satu panca indra yang terdiri dari tiga bagian besar, yaitutelinga luar ( outer ear), telinga Tengah ( middle ear) dan telinga Dalam (inner ear).

Beberapa gangguan kesehatan telinga di setiap bagian telinga ini disebabkan infeksi ataupun virus dan bakteri.

  1. Ototis Eksterna berupa peradangan pada telinga luar yang dapat disebabkan oleh infeksi bakteri, virus dan jamur. Adapun faktor yang mempermudah terjadinya radang telinga luar adalah perubahan pH di liang telinga, dimana Jika terjadi perubahan pH, proteksi terhadap infeksi menurun.
  2. Otitis Media Akut yakni gangguan telinga bagian tengah disebabkan Infeksi, Virus atau bakteri ini, sering terjadi pada Anak-anak dengan gejala, sakit telinga, demam, keluarnya cairan dari telinga.
  3. Otitis media sururatif kronis yakni infeksi kronis rongga telinga tengah yang ditandai dengan perforasi permanen gendang telinga, lalu keluarnya cairan yang berbau tidak sedap baik hilang timbul atau terus menerus.

Kekambuhan dapat disebabkan oleh infeksi saluran nafas atas atau jika telinga kemasukan air. Pada kondisi ini juga dapat terjadi gangguan pendengaran.

"Pada OMSK pasien umumnya mengeluhkan telinga berdengung, keluar cairan. Pada keadaan yang berat, dapat terjadi komplikasi seperti vertigo, hingga penyebaran ke intrakranial" ungkap dr Arsia Dilla Pramita Sp.THT-KL.

Perbedaan merawat telinga pada bayi dan dewasa

Halaman
12
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved