Eksploitasi Anak di Bawah Umur di Jakarta, Para Korban Dipaksa Layani Pria Minimal 10 Kali Sehari

Polda Metro Jaya membongkar komplotan prostitusi dan ekspolitasi anak di sebuah kafe di Kelurahan Rawa Bebek, Penjaringan, Jakarta Utara.

Eksploitasi Anak di Bawah Umur di Jakarta, Para Korban Dipaksa Layani Pria Minimal 10 Kali Sehari
Tribunnews.com/ Lusius Genik
Enam pelaku eksploitasi anak di bawah umur ditahan di Mapolda Metro Jaya Jakarta Selatan, Selasa (21/1/2020). 

TRIBUNNEWS.COM - Polda Metro Jaya membongkar komplotan prostitusi dan eksploitasi anak di sebuah kafe di Kelurahan Rawa Bebek, Penjaringan, Jakarta Utara.

Para korban baru berusia sekitar 14 sampai 18 tahun.

Mereka dipaksa untuk melayani para lelaki hidung belang.

Mulai dari menemani minum hingga harus berhubungan badan.

Praktik ekspoitasi anak ini ternyata sudah berlangsung selama dua tahun.

Polda Metro Jaya merilis pengungkapan kasus eksploitasi anak di bawah umur, Sudirman, Jakarta Selatan, Selasa (21/1/2020)
Polda Metro Jaya merilis pengungkapan kasus eksploitasi anak di bawah umur, Sudirman, Jakarta Selatan, Selasa (21/1/2020) (Tribunnews.com/Lusius Genik Lendong)

Korban harus melayani minimal 10 laki-laki dalam satu hari.

Jika tidak dilakukan, maka akan ada denda sebesar Rp 50 ribu per hari.

"Setiap korban dari perdagangan anak itu harus melakukan perbuatan itu satu hari minimal 10 kali."

"Ini kan sangat luar biasa, dan apabila tidak mencapai angka 10 kali, para korban ini di denda," ujar Kabag Bin Opsnal Polda Metro Jaya, AKBP Pujiarto, dikutip Tribunnews dari KompasTV.

Tak berhenti di situ, korban juga harus menerima pembayaran 2 bulan kemudian.

Halaman
123
Penulis: Nanda Lusiana Saputri
Editor: Pravitri Retno Widyastuti
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved