Breaking News:

Danpuspom TNI Ungkap Letda RW Mabuk Ketika Membunuh Babinsa Tambora

tersangka pelaku pembunuhan Babinsa Tambora Serda RH yakni Letda RW sedang dalam kondisi mabuk saat melakukannya.

(Shutterstock)
Ilustrasi mabuk. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Komandan Pusat Polisi Militer TNI Mayjen TNI Eddy Rate Muis mengungkapkan bahwa tersangka pelaku pembunuhan Babinsa Tambora Serda RH yakni Letda RW sedang dalam kondisi mabuk saat melakukannya.

Eddy mengungkapkan Letda RW datang dalam kondisi mabuk ke Hotel Mercure Batavia untuk menemui perempuan kenalannya di media sosial yang berada di hotel tersebut.

Namun karena Hotel tersebut merupakan tempat karantina bagi penderita Covid-19 dan hanya petugas yang boleh masuk maka petugas keamanan pun melarangnya masuk.

“Tetapi yang bersangkutan karena pengaruh minuman keras tetap memaksakan untuk masuk. Sehingga dihalangi oleh petugas. yang bersangkutan tidak terima dihalangi oleh petugas, sehingga melakukan pengerusakan,” kata Eddy dalam konferensi pers di Mako Puspom TNI AL Jakarta Utara pada Kamis (2/7/2020).

Eddy mengungkapkan tersangka Letda RW juga sempat melakukan penembakan dengan senjata api ke pintu hotel dan ke atas.

Setelah masuk lewat pintu belakang, Letda RW kemudian juga melakukan perusakan sejumlah fasilitas yang berada di dalam hotel antara lain televisi.

Setelah tersangka melakukan pengurusakan, kata Eddy, petugas keamanan hotel melaporkan dan kemudian petugas dari Polres Jakarta Barat serta Kormail dalam hal ini Babinsa Serda Saputra datang ke lokasi dan menemui tersangka.

Kemudian terjadilah cekcok karena tersangka ditegur oleh petugas.

Baca: Dijerat Pasal Berlapis, Tersangka Pembunuh Babinsa Tambora Diancam Hukuman Maksimal 20 Tahun Penjara

Dalam kondisi mabuk tersangka yang tidak terima kemudian mengejar korban dengan menggunakan senjata tajam badik.

“Karena larinya lambat, yang mengejar lebih cepat larinya. Akhirnya dari belakang ditusuk kemudian jatuh, kemudian ditusuk lagi sehingga mengakibatkan korban meninggal. Jadi, kenapa terjadi keributan, karena pertama si tersangka dalam kondisi mabuk, yang kedua karena dia dilarang untuk masuk ke dalam hotel yang merupakan tempat karantina,” kata Eddy.

Halaman
123
Berita Populer
Penulis: Gita Irawan
Editor: Johnson Simanjuntak
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved