Breaking News:

Debt Collector

11 Debt Collector Pengadang Anggota TNI Terancam Hukuman 9 Tahun Penjara

Sebanyak 11 orang debt collector yang mengadang Serda Nurhadi telah ditetapkan tersangka dan diancam hukuman sembilan tahun penjara.

Tribunnews.com/Gita Irawan
Wakapolres Metro Jakarta Utara AKBP Nasriadi saat konferensi pers di Makodam Jaya Jakarta Timur pada Senin (10/5/2021). 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Gita Irawan

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Sebanyak 11 orang debt collector yang mengadang Serda Nurhadi telah ditetapkan tersangka dan diancam hukuman sembilan tahun penjara.

Wakapolres Metro Jakarta Utara AKBP Nasriadi menjelaskan para pelaku dijerat dengan Pasal 335 ayat (1) butir 1 KUHP tentang perbuatan tidak menyenangkan, jo Pasal 53 KUHP tentang pecobaan tindak kejahatan, dan atau Pasal 365 KUHP tentang pencurian dengan kekerasan jo Pasal 53 KUHP tentang pecobaan tindak kejahatan.

"Sehingga yang bersangkutan ancamannya sembilan tahun penjara dan saat ini masih proses penyidikan di polres Jakarta Utara," kata Nasriadi saat konferensi pers di Makodam Jaya Jakarta Timur, Senin (10/5/2021).

Nasriadi mengatakan meskipun Koordinator dari 10 orang debt collector tersebut, Hendry, telah meminta maaf kepada Serda Nurhadi dan TNI Angkatan Darat namun proses penyidikan terhadap para tersangka tetap dilanjutkan.

Baca juga: Debt Collector Tersangka Pengepungan Serda Nurhadi Minta Maaf, Akui Perilakunya Salah: Saya Menyesal

Nasriadi mengatakan saat ini proses penyidikan perkara tersebut masih ditangani oleh Satreskrim Polres Jakarta Utara.

"Walaupun perkara ini saudara Hendry sebagai ketua koordinator telah meminta maaf, tetapi kita masih melakukan proses penyidikan. Artinya proses masih berlanjut tentang ke-11 pelaku ini di Satreskrim Polres Jakarta Utara," kata Nasriadi.

Baca juga: Selain Kepung Anggota TNI, Ini 4 Kasus Debt Collector di Tahun 2021 yang Resahkan Masyarakat

Ketika ditanya apakah ada indikasi para pelaku menggunakan narkoba ketika melakukan aksi pengadangan Serda Nurhadi yang sedang membawa masyarakat sakit dan kemudian viral tersebut, Nasriadi mengatakan pihaknya sudah melakukan pemeriksaan terkait hal itu.

"Kita masih proses, kita masih proses mereka cek narkoba, tinggal tunggu hasilnya," kata Nasriadi.

Sebelumnya, dalam konferensi pers siang hari ini, Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Yusri Yunus memaparkan konstruksi perkara yang sebenarnya terjadi terkait ditangkapnya 11 orang debt collector tersebut.

Halaman
123
Penulis: Gita Irawan
Editor: Adi Suhendi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved