Virus Corona

ASN Jabar Positif Covid-19 Usai Kunker dari Jakarta, Wagub DKI: Hal Biasa di Masa Pandemi

Menurut Wagub DKI hal biasa di masa pandemi orang di Bandung terpapar dari Jakarta dan sebaliknya, itu muncul karena lemahnya protokol kesehatan.

Grafis Tribunnews.com/Ananda Bayu S
Ahmad Riza Patria - Wakil Gubernur DKI Jakarta 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Puluhan Aparatur Sipil Negara (ASN) Pemprov Jawa Barat yang dikabarkan terpapar Covid-19 usai kunjungan kerja ke ibu kota.

Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria buka suara.

Menurutnya, hal itu merupakan sesuatu yang lumrah di masa pandemi Covid-19 seperti saat ini.

"Bisa saja orang di Bandung dapat dari Jakarta, orang di Jakarta dapat dari Bandung. Itu suatu yang biasa dalam masa pandemi," ucapnya santai, Jumat (4/6/2021).

Baca juga: 32 PNS Jabar Tertular Covid-19 Usai Kunjungan ke Jakarta, Gedung Sate Ditutup

Politisi Gerindra ini menduga, klaster kunjungan kerja itu muncul lantaran lemahnya protokol kesehatan yang diterapkan para ASN Pemprov Jabar.

Padahal, protokol kesehatan harus diterapkan secara disiplin untuk meminimalisir penularan Covid-19.

"Semua sangat mungkin, yang penting semua harus teliti, saling menghormati, saling menjaga satu sama lain," ujarnya di Balai Kota Jakarta.

Baca juga: Jemaah Perempuan Jadi Korban Pelecehan Seksual di Musala Rawa Bunga, Aksi Pelaku Terekam CCTV 

Dikutip dari TribunJabar.id, Gubernur Jabar Ridwan Kamil menutup sementara Gedung Sate setelah ditemukan 32 PNS Pemprov Jabar di Gedung Sate yang terpapar Covid-19.

Pihaknya telah melakukan pelacakan kontak dan disimpulkan bahwa penularan berasal dari sebuah Perjalanan Dinas ke Jakarta.

"Menyikapi sebuah situasi di gedung pemerintahan, Gedung Sate, terdapat satu cluster yang kami nilai membuat situasi di tempat kerja atau Gedung Sate ini harus dilakukan penutupan sementara. Terdapat 32 PNS Pemprov Jabar yang terpapar Covid-19," kata Ridwan Kamil melalui siaran video dari Palembang, Kamis (3/6).

Ridwan Kamil mengatakan sebagian tempat di Gedung Sate ditutup setelah pihaknya melakukan pelacakan kontak atau tracing dari yang terpapar tersebut.

Kemudian diketahui bahwa penularan berawal dari sebuah kunjungan kerja ke Jakarta beberapa waktu lalu.

"Kami langsung melakukan tracing kepada seluruh yang terpapar. ke keluarganya dan didapati fakta bahwa kejadiannya adalah pasca-Lebaran, di saat ada satu rombongan ke Jakarta melakukan pertemuan di kementerian. Kemudian dari situ menjadi sumber keterpaparan," kata Gubernur Jabar.

Baca juga: 22 Warga RT 11 RW 09 Kayu Putih Positif Covid-19, 14 Orang Dirujuk ke RSD Wisma Atlet 

Sesuai prosedur, kata Ridwan Kamil, jika terjadi penyebaran dari cluster yang cukup signifikan, maka dilakukan penutupan gedung sementara untuk sterilisasi dan pemutusan kontak. Disertai pengetesan kontak erat.

Halaman
12
Sumber: TribunJakarta
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved