Breaking News:

Kompolnas Minta Remaja yang Handphonenya Diperiksa Paksa Aipda Ambarita Lapor ke Propam Polda Metro

Kompolnas Poengky Indarti meminta remaja yang handphonenya diambil dan digeledah oleh Aipda Monang Parlindungan Ambarita untuk segera lapor

Editor: Wahyu Aji
Tangkap layar akun Twitter @xnact
Aipda MP Ambarita memeriksa paksa ponsel warga yang belakangan viral di media sosial. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Komisioner Kompolnas Poengky Indarti meminta remaja yang handphonenya diambil dan digeledah oleh Aipda Monang Parlindungan Ambarita untuk segera lapor ke Profesi dan Pengamanan (Propam) Polda Metro Jaya.

Menurutnya, tindakan itu dianggap sudah melanggar kode etik kepolisian.

Menurut Poengky penggeledahan handphone (HP) masyarakat sebagai pemeriksaan identitas yang dilakukan Aipda Ambarita dinilai keliru.

"Terkait tindakan anggota kepolisian yang langsung ambil hp milik orang lain tanpa ada dasar hukum dan surat perintah, itu keliru," ujar Poengky dihubungi Rabu (20/10/2021).

Kata Poengky, pemeriksaan handphone harus mengikuti ketentuan kitab undang-undang hukum acara pidana (KUHAP) penyitaan barang.

Pemeriksaan juga harus ada surat perintah.

Dimana harus ada pasal sangkaan yang tertera pada surat tersebut.

Oleh karena itu Poengky menyarankan remaja yang menjadi korban untuk melapor ke Profesi dan Pengamanan (Propam) Polda Metro Jaya.

"Agar Propam dapat melakukan pemeriksaan," ucap Poengky.

Baca juga: Aipda Ambarita Cecar Warga Tolak Ponselnya Diperiksa Paksa, Kompolnas: Arogan dan Langgar Privasi

Ia juga meminta Polri menindaklanjuti video viral di Twitter yang merekam penggeledahan hp remaja.

Sebelumnya diberitakan, aksi Aipda Monang Parlindungan Ambarita atau yang lebih dikenal Aipda Ambarita viral di media sosial.

Halaman
123
Sumber: Warta Kota
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved